Press "Enter" to skip to content

Lebaran, BI Siapkan Rp23,2 Triliun Uang Tunai 

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Bank Indonesia  siapkan uang tunai sebesar Rp23,2 Triliun untuk mengantisipasi melonjaknya penggunaan uang tunai menjelang Lebaran 2018 di wilayah Jateng.

Kepala Kantor Perwakilan BI Jateng Hamid Ponco Wibowo mengatakan menjelang Lebaran dipastikan jumlah uang tunai yang beredar di masyarakat meningkat, untuk itu memenuhi kebutuhan masyarakat pihaknya menyiapkan lebih dari hari biasa.

“Untuk  wilayah Semarang, Solo dan Purwokerto kami siapkan sekitar Rp23,2 triliun ntuk Lebaran tahun ini,” katanya, seperti dikutip dari Kabar24.

Untuk wilayah Semarang, BI Jateng telah menyiapkan uang tunai sekitar Rp9,7 triliun seiring dengan meningkatnya peredaran uang tunai di masyarakat menyambut Idul Fitri 1439 H, termasuk untuk kebutuhan mudik.

Dia memprediksi peredaran uang tunai, khususnya di wilayah Jateng, mengalami peningkatan hingga 14% dibandingkan dengan Lebaran tahun lalu seiring meningkatnya kebutuhan masyarakat.

“Kami prediksi ada peningkatan sekitar 14% dibandingkan Lebaran tahun lalu. Untuk wilayah Jateng, secara keseluruhan hampir sama. Apalagi, pada Lebaran tahun ini ada 12 hari libur bersama,” katanya.

Lamanya waktu libur masyarakat itu, kata dia, diyakini berdampak terhadap meningkatnya aktivitas liburan masyarakat, termasuk mudik yang memengaruhi meningkatnya peredaran uang tunai di tengah masyarakat.

Impact-nya, sejauh mana kesiapan perbankan dalam menyediakan uang tunai di mesin anjungan tunai mandiri (ATM). Di wilayah Jateng kan selama ini banyak menjadi tujuan mudik,” katanya.

Pihaknya bekerjasama dengan kalangan perbankan untuk menyediakan bank counter untuk melayani penukaran uang kecil sejak awal bulan puasa, sehingga masyarakat tidak perlu harus jauh-jauh menukarkan uang kecil, apalagi menukarkan uang di penjaja dipinggir jalan.

“Masyarakat bisa menukarkan uang di `bank counter` yang tersedia di dekat lokasi atau tempat tinggalnya. Lebih terjamin dan untung karena tidak dipungut biaya dan terhindar dari uang palsu,” kata Hamid. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id