Press "Enter" to skip to content

Selain THR, Aparat Pemkot Solo Terima Tamsil

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Kabar baik untuk aparat Pemerintah Kota Solo, Lebaran tahun ini mereka tidak saja menerima Tunjangan Hari Raya, tetapi juga akan menerima tunjangan Tambahan Penghasilan (Tamsil) yang besarannya sekitar Rp1 juta- Rp8 Juta.

Sekretaris Daerah, Budi Yulistianto, mengatakan tunjangan tambahan penghasilan tersebut akan diserahkan menjelang Hari Raya Idul Fitri 2018, terkait besarannya akan disesuaikan dengan jabatan eselon dan kepangkatan.

Dia manambahkan kebijakan tersebut telah sesuai dengan Surat Edaran dari kementerian Dalam Negeri bahwa Tamsil ini menjadi bagian dari THR. Surat edaran gtersebut juga mengatur besaran yang diberikan kepada masing-masing aparatur negara tersebut.

“Ini sudah sesuai dengan Surat Edaran Menteri Dalam Negeri, bahwa Tamsil menjadi bagian dari THR. Edarannya kan mengatur THR diberikan sebesar gaji pokok ditambah tunjangan keluarga, tunjangan jabatan atau tunjangan umum, serta Tamsil,” ujar Sekretaris Daerah, Budi Yulistianto, Rabu (30/5).

Besaran Tamsil masing-masing pegawai, tentu berbeda berdasarkan masa kerja, eselon dan kepangkatan. Dalam hal ini, ada indeks yang ditetapkan Walikota untuk dijadikan acuan besaran Tamsil.

Sekretaris Badan Pendapatan Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah (BPPKAD) Kota Solo, Suyamto menerangkan, besaran tamsil berkisar antara Rp1 juta – Rp8 juta per orang.

Ia menambahkan, proses administrasi pencairan THR tahun ini segera digarap di kantornya. Rencananya, Kamis (31/5), dinas-dinas di jajaran Pemkot Solo akan diundang untuk membicarakan masalah tersebut.  Ditargetkan THR dapat cair sebelum libur lebaran dimulai pada 9 Juni mendatang.

“Suratnya dari Mendagri baru kita terima tadi pagi. Besok baru kita rapatkan. Kita usahakan sebelum libur lebaran sudah cair,” kata dia.

Tidak disebutkan berapa anggaran yang dikeluarkan untuk membayar THR aparat Balaikota, namun diperkirakan jumlahnya tidak jauh dari gaji ke-13 yang akan dibayarkan pada bulan Juli mendatang. Sekda Budi Yulistianto menyebutkan, Pemkot Solo menyisihkan Rp 30 miliar untuk membayar gaji ke-13 bagi sekitar 4.000 pegawai negeri dan 2.000 tenaga honorer.

“Kalau yang pegawai negeri sudah diatur Mendagri nanti akan dibayarkan melalui BPPKAD, tetapi untuk yang berstatus honorer tergantung kebijakan daerah masing-masing, tiap daerah berbeda. Ini nanti akan disalurkan melalui masing-masing unit tempat mereka bekerja,” paparnya. (rik/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id