Press "Enter" to skip to content

Proyek KRL Solo-Jogja Tahap Penataan Emplacement

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Proyek pembangunan Kereta Rel Listrik (KRL) Solo-Jogja sepanjang 60 km saat ini sudah sampai pada tahap penataan emplacement yaitu penataan struktur untuk penempatan Listrik Aliran Atas (LAA) yang akan digunakan sebagai pencatu daya untuk beroperasinya rangkaian kereta api.

Direktur Jenderal (Dirjen) Perkeretaapian Kementerian Perhubungan, Zulfikri, menyatakan direktorat yang dipimpinnya saat ini tengah berfokus pada proyek elektrifikasi jalur kereta Solo-Jogja yang sudah sangat padat dan saat ini dilayani KRD (Kereta Rel Diesel) Prameks. Beberapa titik emplacement berupa tiang beton sudah terpasang, meski diakui progresnya sempat terhenti beberapa waktu.

“Kita fokus menangani KRL Solo-Jogja. Direncanakan proyek akan diselesaikan selama 2 tahun 2018 hingga 2019,” ujarnya kepada wartawan, di Solo, Kamis (17/5). Zulfikri menyatakan, proyek tersebut mendesak untuk diselesaikan mengingat Kereta Prameks setiap harinya melayani ada 21 trip dari Solo sampai dengan Jogja. Bahkan beberapa trip di antaranya sampai di Stasiun Kutoarjo, Purworejo. Bahkan ada rencana PT KAI untuk memperpanjang rute ke timur sampai Stasiun Sragen,

Menurut dia, hampir setiap trip jumlah penumpang penuh, sehingga Dirjen Perkeretaapian menganggap sudah saatnya KRD diganti dengan KRL agar lebih efisien, hemat dan lebih ramah lingkungan. KRL akan dioperasikan di ruas Jogja-Solo menggantikan KA KRD Prameks. Terbuka kemungkinan jalur yang dilayani diperpanjang sampai ke Sragen mengingat permintaannya sangat tinggi.

Sementara itu Manajer Humas PT KAI Daerah Operasi (Daop) VI Yogyakarta, Eko Budiyanto, mengatakan proyek KRL ini digagas oleh pemerintah pusat dalam hal ini Kementerian Perhubungan (Kemenhub). Program ini sudah dimulai sejak 2015 silam. Saat itu, katanya, sudah dilakukan lelang pengadaan tiang beton listrik aliran atas (LAA) dengan pagu anggaran Rp21,7 miliar namun sempat terhenti.

Padahal, pemerintah mentargetkan layanan KRL Jogja-Solo bisa beroperasi paling lambat tahun 2020. Karena itu, Daop IV berharap proyek KRL ini dapat segera selesai mengingat mobilitas antar wilayah Solo-Jogja sangat tinggi; dan kereta api menjadi moda yang dipilih sebagai prioritas.

Dari data yang ada, setiap harinya Kereta Api (KA) Prambanan Express (Prameks) mengangkut sekitar 16 ribu penumpang. Kondisinya sudah sangat padat dan sulit dikembangkan lagi. Sebagai gambaran, dengan KRD daya angkutnya hanya sekitar 500 – 800 penumpang per trip; sementara jika menggunakan KRL satu trip bisa mengangkut 1.200 penumpang.

Secara kasar, jika dilakukan peralihan dari KRD ke KRL, untuk 21 trip setiap harinnya bisa diangkut sekitar 25.200 penumpang per hari. Selain ada penambahan kapasitas angkut yang sangat siginifikan, ada keuntungan lain yang diperoleh yaitu biaya pengoperasiannya lebih hemat, polusi rendah dan lebih mendukung jika dilakukan otomatisasi.

Dari sisi teknologi, KRL juga bisa melaju lebih cepat dan stabil dibanding KRD. Sehingga bisa menjadi solusi angkutan massal di Jawa bagian Tengah yang terus bertumbuh. Untuk elektrifikasi jalur KRL ini akan sepanjang 60 kilometer ini pemerintah menganggarkan Rp 1 triliun dari APBN (Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara).

Mengingat besarnya biaya yang diperlukan, pemerintah menganggarkan penyediaan dananya melalui beberapa tahun anggaran. KRL Jogja-Solo merupakan proyek multiyears, dan  dananya dari APBN, bukan pinjaman luar negeri. (*/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id