Press "Enter" to skip to content

Perpadi Sanggupi Setor 100.000 Ton Beras ke Bulog

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Persatuan Penggilingan Padi dan Pengusaha Beras Indonesia (Perpadi) diwajibkan menyuplai beras ke Perum Bulog sebesar 100.000 ton dalam tiga bulan mendatang menyusul terjadinya kontrak periode khusus kedua belah pihak.

Ketua Umum Perpadi Sutarto Alimoeso mengatakan perpadi menjalin kontrak khusus dengan Perum Bulog pusat dalam hal penyuplaian beras medium dan premium. Dengan kontrak khusus tersebut, Perpadi diwajibkan menyuplai 100.000 ton beras kepada Bulog dalam 2 – 3 bulan belakangan.

Dia menambahkan, dari total besaran kontrak tersebut yang sudah terealisasi adalah 45.000 ton atau 45% dari total kontrak.

“Kalau yang kemarin kontrak khusus itu kira-kira dari kontrak 100.000 ton yang sudah terealisasi 45.000. Periode kontrak khusus ini bukan sepanjang tahun, tapi 2-3 bulan ini,” katanya Jumat (18/5)

Sutarto mengatakan, rata-rata mitra Perpadi pada umumnya menyuplai ke Bulog. Namun dengan kontrak khusus ini membuat semacam perjanjian yang mengatur Perpadi harus menyuplai ke Buloh untuk beras medium dan komersial dengan komposisi 1:1

“Kami melakukan kontrak khusus dengan bulog pusat. Beras pasti sesuai inpres Karena disitu ada beras untuk medium dan.komersial perjanjian komposisi 1:1. Kita akan lihat perkembangannya karena kontrak masih berjalan,” katanya.

Selain itu Perpadi juga masih menunggu petunjuk dan pelaksanaan dari Kementrian Koordinator Bidang Perekonomian terkait kemungkinan atau KUR revitalisasi penggilingan padi.

“Belum masih menunggu ketetapan dari pemerintah. Kalau tidak ada juklak yang jelas tidak bisa karena kita perlu sop yang jelas dari Kementrian,” katanya.

Sejauh ini, kata Sutarto, kemungkinan tersebut masih dalam tahap diskusi antara Kemenko dengan Perum Bulog sebab KUR tersebut berkaitan dengan perusahaan plat merah itu. Namun dia berharap realisasi KUR tersebut dapat segera terwujud.

Baca juga : Bulog Solo Targetkan 500 RPK Aktif Tahun ini

Sebelumnya, Kementrian Pertanian dan Perum Bulog melakukan rapat koordinasi untuk meningkatkian serapan gabah petani (sergap) untuk memperkuat cadangan beras pemerintah (CBP).

Menteri Pertanian, Amran Sulaiman mengatakan rapat koordinasi ini dilakukan dalam upaya mempercepat penyerapan gabah petani. Rapat koordinasi tersebut, lanjutnya merupakan momentum yang  sangat strategis dalam upaya meningkatkan serapan gabah petani (Sergap) untuk memperkuat cadangan beras pemerintah.

Menurutnya, pengisian cadangan pangan pemerintah melalui pengadaan gabah atau beras merupakan hal yang penting untuk menanggulangi kekurangan pangan, gejolak harga, dan bencana,

Kepala Badan Ketahanan Pangan, Agung Hendriadi selaku Ketua I pelaksana Sergab  mengatakan, melalui rakor ini diharapkan dapat secara bersama–sama membangun komunikasi dan koordinasi yang lebih intensif dengan pemangku kepentingan, agar target penyerapan gabah atau beras dapat tercapai.

Untuk itu menurut Agung, revitalisasi sistem serap gabah perlu dilakukan melalui efisiensi rantai pasok dengan cara menekan middlemen yang meraup keuntungan selama ini.

“Efisiensi rantai pasok dari petani ke penebas langsung ke unit penggilingan (UPGB) ini sangat penting, agar harga dapat terjaga dan terjangkau daya beli masyarakat,” tegas Agung, seperti dikutip dari Kabar24.

Selain itu pada rakor tersebut juga dilakukan penandatanganan kesepakatan kerjasama  antara Gapoktan oleh empat perwakilan gapoktan dari empat provinsi, yaitu Sumatera Utara, Jawa Barat, Jawa Timur, dan Sulawesi Selatan dengan Kepala Divre Perum Bulog. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id