Press "Enter" to skip to content

Bulog Solo Targetkan 500 RPK Aktif Tahun ini

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Perum Bulog Subdivre III Surakarta terus mendorong pembentukan Rumah Pangan Kita (RPK) untuk meningkatkan penjualan produk komoditas pangan, hingga akhir tahun ini ditarget sebanyak 500 unit.

Kepala Perum Bulog Subdivre III Surakarta Titov Agus Sabelia, mengatakan RPK dibentuk sebagai upaya Bulog dalam melakukan stabilisasi harga terutama komoditas pangan yang strategis, di antaranya beras, gula pasir, minyak goreng daging dan bawang putih.

Hingga saat ini, lanjut dia jumlah RPK yang terdaftar menjadi mitra Bulog Solo sebanyak 2.685 unit, tetapi yang aktif baru 406 unit, sisanya masih berstatus terdaftar. Kedepan diharapkan yang status terdaftar ini bisa aktif.

“Banyak yang sudah terdaftar, tetapi yang aktif baru 406 unit. Kami targetkan jumlahnya di akhir tahun ini menjadi 500 unit RPK yang aktif,” katanya, baru-baru ini seperti dikutip dari Solopos.

Ia mengatakan penjualan komoditas pokok melalui RPK sejauh ini cukup efektif dan bisa lebih mendekat secara langsung ke masyarakat. Harganya juga relatif  stabil karena harus sesuai harga eceran tertinggi (HET).

“Sebagai mitra kerja Bulog, komoditas pangan yang dijual di RPK harus sesuai HET yang sudah ditetapkan Bulog, melalui RPK, masyarakat menjadi lebih mudah mengakses produk pangan,” ujarnya.

Dia menjelaskan persyaratan untuk mengurus RPK cukup mudah di antaranya menyetorkan KTP dan uang tunai Rp5 juta. Selanjutnya mitra Bulog bisa mendapatkan pasokan 11 item barang dari Bulog.

Sementara itu, untuk pengadaan gabah di wilayah ini pihaknya mematok target 1.364 ton pengadaan gabah dan beras tahun ini. Sementara, pengadaan beras per 1 Maret lalu sebanyak 277 ton.

Bulog Subdivre Surakarta mengelola gudang beras yang tersebar di Kabupaten Klaten (3), Sragen (2), Boyolali (1), Karanganyar (1), Sukoharjo (1), dan Wonogiri (1).

Untuk pengadaan gabah dan beras, kontrak gudang Klaten tahun ini 400 ton, Sragen 440 ton, Boyolali 284 ton, Karanganyar 130 ton, Sukoharjo 30 ton, dan Wonogiri 80 ton.

Titov mengatakan bahwa awal Maret pihaknya sudah melakukan serap gabah dan beras petani di Soloraya.  Adapun realisasi pengadaan beras, Klaten 160 ton, Sragen 53 ton, Boyolali 4 ton, Suhoharjo 30 ton, Karanganyar 30 ton, dan Wonosari 0. Total 277 ton per 1 Maret lalu.

Harga acuan pembelian gabah dan beras, menurut pejabat Subdivre Surakarta yang tak ingin disebut namanya, gabah kering panen (GKP) Rp4.450 per kg, gabah kering giling (GKG) Rp5.450 per kg, beras medium Rp8.250 dan premium Rp9.000 per kg. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id