Press "Enter" to skip to content

Pelepasan Lampion Air Jadi Suguhan Festival Banjir Kanal Barat Semarang 2018

Mari berbagi

JoSS,SEMARANG – Festival Banjir Kanal Barat (BKB) dan Semarang Introducing Market (SIM) 2018 akan dihelat dari Jumat hingga Minggu 11 – 13 Mei 2018.

Agenda tahunan untuk memeriahkan HUT Kota Semarang Ke 471 ini menampilkan suguhan menarik dari penempatan lokasi festival, stand UMKM, pernaik pernik serta hiburan yang sayang untuk dilewatkan.

Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kota Semarang Masdiana Safitri mengatakan, tahun ini lokasi festival digelar di sisi utara, kawasan Madukoro Semarang Indah. Masdiana mempertimbangkan kawasan tersebut lebih representaif, dekat dengan muara sungai, memiliki nilai eksotisme yang bagus dan instagramable.

“Kalau di lokasi sebelumnya di Basudewo ada pendangkalan jadi kita pindah di sisi utara, tepatnya setelah jembatan rel KA, ini juga membantu kegiatan lomba perahi hias,” terang Masdiana, Selasa (8/5) dikutip dari radarsemarang.

Masdiana menambahkan, selain lokasi, yang berbeda dari Festival BKB 2018 adalah suguhan festval lampion. Jika tahun sebelumnya ribuan lampion diterbangkan, tahun ini tidak akan diterbangkan dan diganti pelepasan lampion air (water lentern) yang diapungkan di permukaan sungai BKB.

Menurutnya faktor keamanan terutama penerbangan udara di kawasan Semarang jadi pertimbangan. Mengingat lanjutnya, berdasarkan pengalaman, untuk menerbangkan ribuan lampion harus sesuai aturan, karena bisa membahayakan aktivitas penerbangan.

“Kalau sesuai aturan, lampion bisa diterbangkan setelah pukul 23.00. Oleh karena itu kita ganti dengan pelepasan ribuan lampion di permukaan air BKB,” jelas Masdiana.

Pihaknya akan menyediakan sekitar 2 ribu lampion air setiap malamnya untuk pengunjung festival

Sementara untuk lomba perahu hias, sudah ada 36 peserta. Setelah penilaian selesai, perahu bisa dimanfaatkan masyarakat untuk menyusuri BKB.

“Untuk lomba ini murni ide dari komunitas perahu hias. Jadi semisal ada retribusi atau yang lainya, itu bukan dari kami karena kewenagan sepenuhnya di komunitasnya,” tegas Masdiana.

Sementara itu, Kepala Dinas Koperasi dan Usaha Mikro Kota Semarang, Litani Satyawati, mengatakan, SIM 2018 menyuguhkan 100 booth secara gratis yang bisa diisi lebih dari 200 UMKM dengan berbagai produk unggulan dan berkualitas, namun diprioritaskan harga yang terjangkau.

“Saat ini sudah ada lebih dari 200 UMKM yang memastikan untuk berpartisipasi ikut meramaikan Semarang Introducing Market 2018, belum termasuk 50 booth untuk stan Go-Food,” ujarnya.

SIM 2018 dijadwalkan mulai dibuka pada 11 Mei 2018 mendatang pukul 10.00 WIB – 24.00 WIB. Untuk  hari kedua dan ketiga dibuka lebih awal mulai pukul 06.00 WIB  digelar di sepanjang Jalan Madukoro (Semarang Indah).

“Kami ingin produk lokal lebih dikenal, agar UMKM Semarang naik kelas,” pungkasnya

Dijadwalkan Penyanyi dangdut kenamaan, Reza Lawangsewu akan memeriahkan Festival BKB 2018. (rdrsmg*/smgpdia/isan/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id