Press "Enter" to skip to content

Merapi Erupsi Freatik Lagi, Ketinggian Asap 700 Meter

Mari berbagi

JoSS, MAGELANG – Gunung Merapi kembali mengalami letusan freatik kecil pada Senin (21/5) pukul 01.25 WIB. Erupsi ringan tersebut menimbulkan terjadinya hujan abu yang melanda Kawasan Desa Kaliurang, Srumbung, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah.

Kasi Kedaruratan Badan Penanggulangan Bencana Daerah Kabupaten Magelang Didik Wahyu Nugroho di Magelang, Senin, mengatakan tindakan yang dilakukan BPBD pada pagi ini membagikan masker kepada anak sekolah dan masyarakat Desa Kaliurang, Kecamatan Srumbung.

Dia menuturkan, letusan freatik kali ini relatif kecil dibandingkan dengan yang terjadi pada 11 Mei 2018. Letusan freatik terjadi sekitar 14 menit dengan ketinggian asap sekitar 700 meter dan amplitudo seismik terukur 20 mm.

Hingga saat ini, pihaknya telah membagikan sebanyak 5.000 masker dibagikan kepada anak-anak sekolah dan masyarakat Desa Kaliurang. Dia menjelaskan aktivitas warga saat ini berjalan normal, termasuk truk penambangan sudah naik ke lokasi penambangan di Sungai Bebeng.

Selain membagikan masker, pihaknya juga melakukan sosialisasi agar masyarakat tetap tenang pascaletusan freatik Gunung Merapi yang wilayahnya meliputi sejumlah kabupaten di Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Yogyakarta itu.

“Tidak ada evakuasi warga dan aktivitas warga berjalan normal, termasuk anak sekolah tetap masuk sekolah, hujan abu relatif tipis, yang bahkan kemungkinan tinggal sisa-sisanya,” ujarnya seperti dikutip dari situs resmi BPBD Magelang.

BPBD juga merekomendasikan kepada masyarakat atau para pendaki untuk tidak melakukan aktifitas dalam radius 1 Km dari puncak Merapi. Kegiatan pendakian gunung merapi hanya boleh dilakukan hingga Pasar Bubar kecuali untuk kepentingan penyelidikan dan penelitian terkait dengan upaya mitigasi bencana.

“Kondisi morfologi puncak Merapi saaat ini masih rawan terjadi longsor sehingga sangat berbahaya bagi keselamatan pendaki. Untuk itu kami mengimbau para pendaki untuk bisa mematuhi ini,” katanya.

Dia menuturkan hingga saat ini masih terjadi hujan abu di sekitar Gunung Merapi, Untuk itu masyarakat perlu menjaga kewaspadaan terhadap ancaman bahaya banjir lahar.

Gunung Merapi yang  terletak di Kabupaten Klaten, Magelang, Boyolali dan Sleman kembali meletus freatik setelah sebelumnya terjadi aktifitas yang sama pada Jumat (11/5) sekitar pukul 07.32 WIB. Letusan disertai suara gemuruh dengan tekanan sedang hingga kuat dan tinggi kolom 5.500 meter dari puncak kawah.

Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB, Sutopo Purwo Nugroho mengatakan letusan melontarkan abu vulkanik, pasir dan material piroklatik dan berlangsung tiba-tiba.

Dia menambahkan jenis letusan adalah letusan freatik yang terjadi akibat dorongan tekanan uap air yang terjadi akibat kontak massa air dengan panas di bawah kawah Gunung Merapi. Jenis letusan ini tidak berbahaya dan dapat terjadi kapan saja pada gunungapi aktif.

“Biasanya letusan hanya berlangsung sesaat. Gunung Merapi sebelumnya pernah terjadi letusan freatik,” katanya.

Sutopo menuturkan status Gunung Merapi hingga saat ini masih tetap normal (Level I) dengan radius berbahaya adalah 3 kilometer dari puncak kawah. PVMBG tidak menaikkan status Gunung Merapi dan masih terus memantau perkembangan aktivitas vulkanik.

Dia mengimbau masyarakat untuk tetap tenang, pihaknya akan terus melakukan koordinasi dengan BPBD setempat. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id