Press "Enter" to skip to content

Jumlah Pengunjung Kalibiru Menurun

Mari berbagi

JoSS, KULONPROGO, YOGYA – Animo pengunjung ke destinasi wisata Kalibiru Hargowilis Kokap Kulonprogo dalam beberapa waktu terakhir ini mengalami penurunan yang cukup signifikan. Ketua Pengelola Wisata Alam Kalibiru, Sumarjono, mengungkapkan dari catatannya jumlah pengunjung Kalibiru pada 2017 menurun sekitar 50% dibandingkan jumlah pengunjung di tahun 2016 dan 2015.

Dia menuturkan, saat ini jumlah pengunjung ke desa wisata yang terletak di ketinggian 450 meter dpl yang berada di Kawasan Perbukitan Menoreh ini per hari hanya sekitar 500 wisatawan saja, sementara di tahun-tahun sebelumnya jumlah pengunjung per hari mencapai seribu orang.

“Saat ini hanya berkisar 400 hingga 500 wisatawan per hari, sedangkan pada hari libur mencapai 1.000 orang. Jumlah ini menurun drastis dibandingkan saat booming. Pada 2015 dan 2016, wisatawan yang datang rata-rata 700 orang pada hari biasa, dan sekitar 2.000 orang wisatawan saat hari libur,” katanya, Selasa (1/5).

Sebenarnya kualitas dan daya Tarik destinasi wisata Kalibiru masih terjaga. Daya Tarik pemandangan alam dan pegunungannya juga masih terawat baik, utamanya spot foto yang berada di rumah pohon dengan latar belakang Waduk Sremo, dan disediakan fotografer yang cukup terampil untuk melayani foto para wisatawan. Harga tiket masuk juga tak berubah, masih Rp 10 ribu per orang dan spot foto antara Rp 10 ribu sampai Rp 15 ribu per spot.

Pihaknya masih menduga-duga penyebab menurunnya jumlah pengunjung, sambal terus memperbaiki tingkat kebersihan kawasan dan bahkan tengah dikembangkan beberapa spot baru serta menambah jumlah karyawan. “Kami juga menambah spot di beberapa titik,” katanya.

Direktur Eksekutif Jogja Tourism Training Center, Hairullah Gazali, menduga turunnya pengunjung ke Kalibiru karena makin banyaknya destinasi alternatif, termasuk di Kulonprogo. Persaingan obyek wisata di Kulonprogo, kata Gaxzali, sudah makin ketat, sehingga pengelola dituntut untuk lebih kreatif.

Gazali menyarankan pengelola Kalibiru perlu mendefinisikan kembali tagline sebagai objek wisata minat khusus. Sebagai objek wisata minat khusus, Kalibiru wajib memiliki daya dukung yang baik seperti daya tampung wisatawan dan inovasi. “Karena minat khusus, wajib ada daya tampung khusus, jangan terkesan massal, jadi jangan sampai mengantre lama,” katanya. (hrj/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id