Press "Enter" to skip to content

Jelang Lebaran CFD Solo Ditiadakan Selama 3 Pekan

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Dinas Perhubungan Kota Solo akan meniadakan Hari Bebas Kendaraan atau yang biasa dikenal dengan Car Free Day (CFD) selama tiga pekan, yakni pada 10, 17, 24 Juni 2018.

Ketua penyelenggara angkutan lebaran, Dishub Solo, Ari Wibowo selaku penanggungjawab penyelenggaraan CFD, beralasan bahwa pada tanggal tersebut sudah mulai pengamanan dan arus mudik dan balik Lebaran 2018.

“Ya itu kan memang sudah H-7 lebaran dan bertepatan dengan cuti bersama yang sudah diputuskan pemerintah pusat, karenanya kami mengambil kebijakan untuk meniadakan agenda CFD,” katanya baru-baru ini.

Dia menambahkan selain bertepatan dengan pelaksanaan cuti bersama, Dishub juga menilai bahwa Jl. Slamet Riyadi akan mulai dipenuhi pemudik jarak dekat yang sudah mulai mudik sejak diumumkan cuti bersama.

Penutupan Jl Slamet Riyadi yang digunakan sebagai arena CFD akan menyebabkan penumpukan kendaraan yang cukup signifikan, lantaran arus mudik telah dimulai. Selain itu, petugas Dishub juga dikonsentrasikan guna mengatasi padatnya arus lalulintas selama mudik dan balik lebaran 2018.

Ari juga mengatakan, bahwa pihaknya akan segera melakukan sosialisasi terhadap pedagang yang biasa berjulan di arena CFD. Sosialisasi itu akan dimulai pada Minggu (27/5) mendatang.

“Kita sosialisasikan kepada pedagang, juga kepada pihak-pihak yang akan menggelar agenda di CFD. Minggu depan kita sosialisasikan,” terang dia.

Sebelumnya, Dinas Perhubungan Perumahan dan Kawasan Permukiman (PKP) Karanganyar meniadakan CFD yang biasanya berlangsung tiap Minggu pukul 06.30 WIB-09.00 WIB.

Kepala Dishub PKP, Sundoro  mengatakan selama Ramadan, ruas jalan mulai Papahan sampai Buksiwaluh dibuka untuk lalu lintas di jam CFD. Selama Ramadan, di kawasan tersebut tidak akan dipasang portal.

Dia menambahkan sehingga, mobil maupun sepeda motor bisa lalu lalang di jalan utama itu. Sedangkan PKL penjual makanan maupun minuman hampir semuanya libur. Hanya tersisa PKL penjaja aksesori dan busana di plasa alun-alun.

Menurut Sundoro, libur CFD masih akan dibahas bersama bupati untuk menentukannya berlangsung sampai pekan terakhir ramadan ataukah ada kebijakan lain.

“Mempertimbangkan suasana Ramadan, jadi CFD libur dulu. Masyarakat tetap boleh beraktivitas di sana asalkan jangan di jalan raya,” katanya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id