Press "Enter" to skip to content

Pembom Polrestabes Surabaya Libatkan Anak Kecil

Mari berbagi

JoSS, SURABAYA – Serangkaian aksi teror di Surabaya terus berlanjut. Setelah tiga gereja di bom, ledakan terjadi di Rusunawa Wonocolo Minggu (13/5) malam, aksi teror kembali mengguncang Surabaya, kali ini bom meledak di parkiran Polrestabes Surabaya, Senin (14/5).

Menurut Kapolda Jatim Irjen Pol Machfud Arifin mengatakan bom tersebut meledak sekitar pukul 08.50 WIB. Dalam kejadian ini 4 anggota Polrestabes mengalami luka-luka yakni polisi yang sedang berjaga di depan pintu Mapolresta Surabaya.

Dia menuturkan pelaku terdiri dari 5 orang termasuk 1 anak kecil, dalam melakukan aksi terornya pelaku menggunakan bom yang dipasang pada dua sepeda motor yang mereka kendarai.

Dalam peristiwa tersebut, lanjutnya empat orang tewas sedangkan anak kecil yang berada diposisi depan kendaraan terpental beberapa meter saat terjadi ledakan sehingga selamat, hanya mengalami luka-luka dan telah dievakuasi.

“Korban jatuh dari pihak pelaku teror 4 orang tewas, sedangkan satu anak kecil yang mereka bawa selamat karena terpental,” kata Kapolda Jatim dalam konferensi pers di Mapolda Jatim, Senin (14/5).

Dari rekaman CCTV yang terpasang di depan gedung Polrestabes Surabaya, awalnya terlihat ada satu mobil berwarna hitam yang masuk ke pos pemeriksaan. Setelah itu 2 motor juga masuk berdekatan dengan mobil.

Beberapa detik kemudian, motor tersebut meledak di depan pos pemeriksaan. Sejumlah polisi yang berjaga terkena ledakan. Kapolda menjelaskan, anggota polisi yang bertugas pagi tadi telah menjalankan perintah sesuai prosedur, yaitu melakukan pemerikasaan lalu terjadi ledakan. Selain 4 anggota polisi luka-luka, korban luka lainnya yaitu 6 warga yang tengah berada di tempat kejadian perkara.

Dari rekaman CCTV yang terpasang di gedung Polrestabes Surabaya, merekam awalnya terlihat ada satu mobil berwarna hitam yang masuk ke pos pemeriksaan. Setelah itu 2 motor juga masuk berdekatan dengan mobil.

Beberapa detik kemudian, motor tersebut meledak di depan pos pemeriksaan. Sejumlah polisi yang berjaga terkena ledakan. Kejadian bom yang meledak di Polrestabes Surabaya itu menambah daftar serangkaian aksi terror yang terjadi di Jawa Timur pada 24 jam terakhir di 5 tempat.

Seperti diketahui, Minggu (13/5) pagi, secara susul-menyusul terjadi ledakan bom di tiga gereja, yaitu GKI Diponegoro, Gereja Santa Maria Tak Bercela, dan Gereja Pantekosta. Akibat tiga ledakan ini, 13 orang meninggal, termasuk pelaku dan jemaah gereja, serta puluhan orang lain terluka.

Selanjutnya, Minggu malam kembali terjadi ledakan di Rusunawa Wonocolo Sidoarjo, yang menyebabkan 3 orang tewas, dan 3 luka-luka. Semua korban adalah terduga teroris.

Tiga ledakan bom Surabaya tersebut diketahui dilakukan satu keluarga yang diduga merupakan jaringan Jamaah Ansharud Daulah (JAD). Mereka diketahui menggunakan jenis bom yang berbeda dalam aksinya.

“Semua adalah serangan bom bunuh diri. Cuma jenis bomnya berbeda,” kata Kapolri Jenderal Tito Karnavian. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id