Press "Enter" to skip to content

Dana Pembangunan Masjid Sriwedari Terkumpul Rp 20 Juta

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Niat Pemerintah Kota Solo membangun masjid raya di Taman Sriwedari, terkendala biaya. Dari rencana anggaran Rp 180 miliar, hingga saat ini baru terhimpun Rp 20 juta. Partisipasi swasta pun baru sebatas komitmen lisan.

Wakil Walikota Solo, Ahmad Poernomo yang juga ketua panitia pembangunan Masjid Sriwedari, Rabu (23/5) mengatakan, hingga saat ini dana sumbangan masyarakat baru Rp 20 juta masuk rekening panitia.

Masjid Sriwedari memng tidak dibangun menggunakan anggaran pemerintah baik APBD maupun APBN. Ahmad Poernomo menyebut, dibutuhkan dana Rp 180 miliar, belum termasuk biaya pembangunan menara masjid setinggi 114 meter.

Dana sebesar itu didapat dari partisipasi masyarakat dan beberapa BUMN siap menggelontorkan CSR hingga Rp 160 miliar.

“Kurangnya pasti nanti ada, kami yakin,” ujar Poernomo saat peletakan batu pertama proyek tersebut, awal Februari lalu. Ditambahkan, jika sudah jadi masjid itu mampu menampung lebih dari 7.600 jemaah, dan diharapkan bisa menjadi ikon kebanggaan wong Solo.

Namun, meski sudah membuka rekening partisipasi sejak Januari lalu, hingga sekarang baru terkumpul Rp 20 juta. Sedangkan kesanggupan CSR dari BUMN dan swasta baru tercatat sekitar Rp 83 miliar atau separuh dari kebutuhan.

Poernomo mengatakan, pihaknya sudah berupaya melakukan sosialisasi melalui berbagai forum. Salah satu yang disosialisasikan adalah kepastian status tanah Sriwedari melalui Hak Pakai Nomor 40 yang terbit tahun 2015 lalu.

Baca juga : Masjid Raya Sriwedari Dibangun Usai Lebaran

“Seharusnya umat Islam tidak perlu ragu lagi tentang status tanah Sriwedari, karena sudah ada kepastian hukum,” ujarnya.

Dia menuturkan melihat dana partisipasi publik baru Rp 20 juta setelah lima bulan rekening dibuka, berarti baru terhimpun 0,025 persen dari target. Jika tren seperti ini berlanjut, diperlukan waktu bertahun-tahun untuk menyelesaikan pembangunan masjid.

Meski mengaku cemas, Poernomo tetap optimistis pembangunan masjid akan berjalan lancar.

Bahkan ia mengatakan pembangunan fisik segera dimulai dalam waktu dekat setelah Panitia mencapai kesepakatan dengan PT WIKA sebagai kontraktor yang ditunjuk mengerjakan pembangunan.

“Kira-kira dua atau tiga bulan lagi sudah bisa dimulai,” kata dia. (rik/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id