Press "Enter" to skip to content

Masjid Raya Sriwedari Dibangun Usai Lebaran

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Pemerintah Kota Solo segera memulai pembangunan Masjid Raya di dalam kompleks Taman Sriwedari usai Lebaran nanti, progres konstruksinya dimulai dengan pembangunan pagar keliling area proyek.

Kepala Dinas Pariwisata Kota Solo, Hasta Gunawan mengatakan dalam pembangunan tersebut, sejumlah pedagang kaki lima harus memindahkan lapak dagangannya secara bertahap.

Dia menambahkan, di area proyek pembangunan Masjid Raya tersebut total PKL sebanyak 31 pedagang yang memiliki izin penempatan dan 23 PKL tidak berizin.

Dalam tahap pertama ini, lanjutnya 12 PKL harus segera pindah ke lapak darurat yang disediakan Pemkot Solo.

“Tercatat ada 31 pedagang yang memiliki izin penempatan, dan 23 yang tidak memiliki izin. Sementara yang harus pindah 12 dulu, sesuai tahapan pembangunan. Nanti kami sediakan lapak darurat,” ujarnya kepada JoSS.co.id saat sosialisasi proyek tersebut kepada sejumlah pedagang di Sriwedari, Senin (21/5)

Hasta menjelaskan, 12 pedagang itu segera harus pindah, karena lokasinya berada di kawasan proyek atau di lintasan peralatan berat. Mereka akan ditampung di lokasi yang tidak jauh dari tempat semula.

“Nanti kalau semua harus pindah, kami menyiapkan area di selatan Stadion yang sekarang menjadi tempat parkir. Tetapi bukan tahun ini, karena anggarannya belum turun,” imbuh Hasta.

Pembangunan Masjid Raya Sriwedari adalah realisasi janji kampanye Walikota FX Hadi Rudyatmo menjelang Pemilihan Kepala Daerah tahun 2015 lalu.

Rudy dan pasangannya Ahmad Poernomo menjanjikan pembangunan masjid raya di jalan protokol. Menurut mereka, selama ini Kota Solo belum punya masjid raya, yang ada masjid agung milik Keraton Surakarta.

Pembangunan Masjid Raya Sriwedari, menurut Wakil Walikota Ahmad Poernomo, dirancang menelan anggaran Rp 180 miliar, belum termasuk biaya pembangunan menara masjid setinggi 114 meter.

Dana sebesar itu tidak berasal dari APBD, namun sejumlah BUMN siap menggelontorkan CSR hingga Rp 160 miliar.

“Kurangnya pasti nanti ada, kami yakin,” ujar Poernomo saat peletakan batu pertama proyek tersebut, awal Februari lalu.

Ditambahkan, jika sudah jadi masjid itu mampu menampung lebih dari 7.600 jemaah, dan diharapkan bisa menjadi ikon kebanggaan wong Solo.

Usai sosialisasi, salah seorang pedagang di kompleks Sriwedari, Joko Sukamto menyatakan kegelisahan mereka menyikapi rencana proyek tersebut.

Dia pun menunjuk sebagian besar pedagang sudah puluhan tahun menempati lapak yang berukuran cukup luas. Bahkan, tidak sedikit yang sekaligus menjadikan lapaknya sebagai tempat tinggal permanen.

“Kalau dipindah ke lapak yang disediakan pemerintah, sudah pasti akan jauh lebih kecil. Ini tentu masalah bagi kami semua,” ujarnya.

Menanggapi keluhan pedagang, Kepala Bidang PKL Dinas Perdagangan, Didik Anggono mengatakan Pemkot menyediakan shelter untuk menampung sementara para pedagang yang terdampak. “Kalau para pedagang keberatan ya sudah,” kata dia. (ari/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id