Press "Enter" to skip to content

Sebuah Kampung Baru

Mari berbagi

Sebenarnya apa sih bedanya Jogja, Solo dan Semarang? Jogja punya gudeg, tapi di Solo dan Semarang gudeg juga banyak dijajakan. Makanan berkuah populer yang sering diterjemahkan secara salah menjadi Chicken Soup yakni “Soto”, sepanjang jalan Jogja, Solo, Semarang tersedia berderet di banyak tempat.

Obyek wisata alamnya juga hampir sama. Semarang punya “Bandungan”, Solo punya “Tawangmangu”, dan Jogja yang istimewa punya “Kaliurang”. Kalau Jogja mengklaim punya Candi Borobudur dan Prambanan, Semarang boleh juga mengklaim punya Candi Gedong Songo dan Candi di Dieng. Solo pun bisa mengklaim Candi Sukuh dan Prambanan sebagai wilayahnya.

Yang menghebohkan dari tiga kota ini adalah adanya fasilitas Bandar Udara Internasional, meski klaim itu sebenarnya bisa digugat karena“kota yang benar-benar memiliki Bandara Internasional” adalah Semarang dengan Bandara A Yani-nya. Sekedar penegasan Bandara Adi Soemarmo berada di Kabupaten Boyolali sementara Bandara Adi Sucipto masuk wilayah Kabupaten Sleman, tapi sah-sah saja orang yang hendak terbang ke bandara tersebut menyebut mau ke Semarang, ke Solo atau ke Jogja.

Memang keberadaan 3 Bandara Internasional di Jawa bagian tengah ini sebenarnya bisa digugat karena tidak selaras dengan Peraturan Menteri Perhubungan No 69 Tahun 2013, yang menyatakan pengembangan Bandara di Jawa diprioritaskan untuk radius di atas 100 km dan jarak antar bandara di atas 200 km. Tapi kalau dilihat di mbah google, jarak Semarang – Solo lewat darat hanya 113 km (kurang dari 200 km), bahkan kalau tol sudah tersambung jaraknya hanya 72,64 km. Sementara jarak antara Solo – Jogja juga hanya 65 km. Radiusnya (diukur tegak lurus) pasti lebih pendek lagi. Wajar kalau ada yang berceloteh, untuk fasilitas bandara tidak ada kawasan yang se-Istimewa, se-Berseri dan se-Hebat Jogja Solo Semarang.

Di zaman NOW yang semuanya menjadi rata diterjang disrupsi, masih pantaskah Jogja, Solo dan Semarang bersaing saling memegahkan diri sekedar untuk menarik wisatawan dan investasi?

Mengikuti perkembangan infrastruktur yang sangat pesat empat tahun terakhir, hambatan kultural dan emosional yang sering menjadi pendorong persaingan tidak sehat dengan menstigma adanya “glembuk jogja”, atau ungkapan“umuk solo”serta kebiasaan “gertak semarang” selayaknya dihilangkan. Jogja, Solo dan Semarang dalam era sekarang mungkin hanya sebuah kampung baru seperti jabodetabek yang menjadi satu kesatuan yang pengembangannya kedepan lebih membutuhkan sinergitas dari pada persaingan yang tidak sehat. Ego daerah harus disingkirkan, karena tidak banyak membantu pengembangan dan kesejahteraan; otonomi yang mata gelap juga harus disingkirkan.

Penyatuan kawasan Jogja – Solo – Semarang pun sebenarnya bukan konsep baru. Di era Orde Baru, ada mimpi membangunTol Semarang – Solo – Jogja di akhir 80-an dengan dimulainya pengalihan fungsi ruas jalur alternatif Jatingaleh – Tembalang sebagai embrio tol Joglosemar di tahun 1988. Atas inisiasi Letjen TNI (Purn) M Ismail, Gubernur Jawa Tengah waktu itu, ruas tol dikembangkan ke Kaligawe, Manyaran dan Krapyak. Sayang semangat itu lama tertidur, baru di  era Gubernur Bibit Waluyo ruas tol dikembangkan sampai ke Ungaran dan Bawen. Dengan gebrakan Tol Trans Jawa gagasan Presiden Jokowi, di era Gubernur Ganjar Pranowo ruas tol tersambung sampai ke Salatiga. Penyelesaian ruas Salatiga – Boyolali – Solo menunggu finalisasi.

Meski masih ada ganjalan untuk menjadikan tiga kota ini tersambung dengan tol, upaya terus berlanjut. Keberatan Sultan HB X ada tol di daerahnya, terus coba dinegosiasi oleh pemerintah pusat. Mungkin Solo – Jogja harus dititipkan realisasinya pada tol Solo – Cilacap supaya tidak terkesan ada perbedaan pendapat yang tajam. Yang pasti kesungguhan menyambungkan tiga simpul penting di Jawa Bagian Tengah tidak terhenti, mengingat kawasan ini potensial menjadi “Bandara Hub Agregat” yang lebih dahsyat dari Jakarta, Surabaya dan Denpasar.

Perlu dicatat, Untuk pengembangan pariwisata pemerintah telah membentuk Badan Otorita Pariwisata Borobodur yang bertugas mengembangkan potensi pariwisata di Jogja – Borobudur, Solo – Sangiran dan Semarang – Karimunjawa.

Besarnya upaya dan perhatian yang diarahkan ke Jogja – Solo dan Semarang tentu memerlukan dukungan penyebaran informasi yang memadai. Untuk itu kami hadir dengan memilih nama “JoSS.co.id” bukan “Joglosemar”untuk menyemai sinergitas di kawasan Jogja – Solo dan Semarang menjadi kawasan berperspektif baru yang bisa mendongkrak bukan saja Kota Jogja, Kota Semarang dan Kota Solo; tapi juga mencakup Ungaran, Ambarawa, Temanggung, Magelang, Bantul, Sleman, Klaten, Sukoharjo, Boyolali danSalatiga. Juga kabupaten lain yang berdekatan seperti Kulonprogo dan Gunungkidul, Wonogiri, Karanganyar dan Sragen, serta Demak, Kendal dan Grobogan penting diakomodasikan.

Semoga JoSS bias hadir sebagai portal berita kawasan yang bias mendorong terwujudnya sebuah kampong baru yang dinamis dan mampu mensejahterakan masyarakat dan komunitasnya. Salam Joss.co.id

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id