Press "Enter" to skip to content

Pariwisata Jogja Belum Semenarik Bali

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Tidak seperti Bali, Jogja belum bisa membuat wisatawan mancanegara datang kembali setelah kunjungannya yang pertama. Obyek wisata yang ada belum menarik bagi mereka.

Selain itu, kebersihan kota Jogja serta minimnya pertunjukan budaya diduga juga menjadi penyebab mereka enggan datang lagi ke kota budaya ini setelah kunjungannya yang pertama.

Hal tersebut diakui Kepala Bidang Pemasaran Dinas Pariwisata DIY Imam Pratanadi. “Promosi sudah baik, tapi saat ke sini enggak ada yang bisa buat mereka jatuh cinta dan kembali lagi suatu saat,” kata Imam, Kamis (3/5).

Kesimpulan tersebut, kata Imam, didapat setelah Pemprov DIY melakukan kajian pada akhir 2017 lalu. Dalam kajian tersebut didapati lebih dari 80% wisman berstatus first timer alias baru pertama kali datang ke DIY.

Baca juga : Pemprov DIY Dorong UMKM Go Online

Kajian dilakukan dengan jumlah responden sebanyak 600 orang. Artinya mereka bukanlah wisatawan yang datang berulang-ulang alias repeater.

Namun demikian Imam menyatakan promosi yang dilakukan sudah baik, terbukti kedatangan  wisatawan asing ke Yogyakarta naik 10 persen sampai 12 persen per tahun.

Sementara itu, dihubungi terpisah, Dosen Program Studi Pariwisata FIB UGM Arista Atmadjati punya pendapat mengapa turis asing tidak jatuh cinta dengan Jogja. Menurutnya, karena masalah  kebersihan kurang diperhatikan di Kota Pelajar ini.

“Saya lihat di DIY kebersihannya masih kurang, walaupun keramahtamahannya ada,” jelasnya, kemarin.

Menurutnya, wisatawan asing yang datang ke suatu destinasi wisata berharap merasakan kondisi yang tak jauh berbeda dari negaranya, misalnya terkait kebersihan.

Selain kebersihan, Arista juga meyakini turis asing enggan datang kembali ke Jogja karena kota ini jarang sekali menampilkan ritual budaya atau keagamaan yang menarik perhatian turis.

“Tidak seperti Bali, yang selain punya alam yang indah, juga punya ritual keagamaan yang sangat beragam. Di Bali hampir setiap hari ada upacara, entah itu menanam padi, kelahiran bayi, dan lain sebagainya,” jelasnya.

Sementara itu pendapat berbeda diungkapkan Mantan Kepala Pusat Studi Pariwisata (Puspar) UGM Profesor Janianton Damanik. Menurutnya turis enggan kembali ke Jogja karena memang karakteristik turis sekarang adalah milenial yang cepat bosan.

Mereka adalah tipe wisatawan yang cukup berkunjung sekali saja ke suatu tempat. Kecil kemungkinan para milenial berwisata ke tempat sama, sebab orientasinya adalah pengalaman yang berbeda-beda.

Damanik juga menduga 20 persen turis yang datang ke Jogja lebih dari sekali bukan karena kagum dengan keunikan Jogja namun karena urusan bisnis saja. (dodo/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id