Press "Enter" to skip to content

Bali dan Uttarakand Jadi Provinsi Kembar

Mari berbagi

JoSS, DENPASAR BALI –Pemerintah Provinsi Bali dan Pemerintah Negara Bagian Uttarakand Republik India menjajaki kerja sama menjadi “provinsi kembar” (sister province) karena pertimbangan latar belakang yang sama dan kedekatan budaya. Untuk taha pawal, kerjasama dua provinsi ini akan mencakup lima bidang yaitu pariwisata dan kebudayaan, e-government, penguatan kapasitas sumber daya manusia, lingkungan hidup dan kesehatan.

Upaya tersebut sudah tertuang dalam pernyataan kehendak yang ditandatangani Gubernur Bali, I Made Mangku Pastika dan Ketua Menteri Uttarakand India, Trivendra Singh Rawat, baru-baru ini. “Beberapa alasan yang mendorong dirintisnya kerja sama dua provinsi ini, yakni Bali dan Uttarakahand memiliki kedekatan budaya yang berlandaskan agama Hindu,” kata Kepala Biro Humas dan Protokol Setda Provinsi Bali, Dewa Gede Mahendra Putra, dalam siaran persnya yang dikirim dari Kota Dehradun, Uttarakand, India.

Gede Mahendra mengatakan,  diUttarakand terdapat sejumlah kuil Hindu yang setiap tahunnya banyak dikunjungi umat Hindu Bali untuk tujuan tirta yatra atau perjalanan suci. Yang lebih istimewa, Uttarakand mewilayahi Sungai Gangga yang disucikan umat Hindu. “Melalui kerja sama ini, kami harapkan Bali akan menjadi pusat Hindu dunia,” tuturnya.

Hal lain yang menjadi pertimbangan dilakukannya kesepakatan “provinsi kembar” adalah sektor pendidikan di Negara Bagian India itu saat ini tengah maju pesat. Adanya kesepakatan ini membuka berharap kesempatan bagi mahasiswa dan pelajar yang ingin memperoleh beasiswa di India makin terbuka.  Apalagi belakangan teknologi di India juga berkembang pesat sehingga kerja sama yang dibina diharapkan dapat mengoptimalkan penerapan e-Government.

Pemerintah Provinsi Bali optimistis kerja sama “sister province” dengan Negara Bagian Uttarakhand, India, akan mendongkrak kedatangan wisatawan dari negeri itu berwisata di Pulau Dewata karena kesamaan budaya antara kedua destinasi tersebut.

Sementara itu Kepala Dinas Pariwisata Provinsi Bali, Anak Agung Yuniarta Putra, menyatakan dengan adanya sister province ini promosi pariwisata Bali ke wilayah India bagian utara juga bakal makin efektif. “Ini juga tentunya bisa digunakan sebagai sarana promosi ke wilayah utara India,” kata dia.

Uttarakand yang letaknya di sisi utara dan berdekatan dengan Tibet dan Nepal diharapkan menjadi pintu masuk yang strategis untuk mempromosikan pariwisata Bali. Adanaya penerbangan langsung dari Denpasar ke Mumbai, India, yang dilayani maskapai Garuda Indonesia, diharapkan memudahkan koneksitas ke wilayah utara termasuk Tibet dan Nepal.

Dengan kesepakatan itu, Pemprov Bali optimistik bisa menjadikan Bali sebagai Pusat Hindu Dunia. “Kami optimistis, Bali akan jadi pusat Hindu dunia. Sebab, kerjasama sister province ini sangat strategis. Secara psikologis, masyarakat India semakin dekat dengan Bali. Ada banyak keuntungan yang didapat,” jelasnya. (Rep/Ant/Awo)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id