Triwulan I/2021 Bank Jateng Cetak Laba Rp500 Miliar Lebih

Bank Jateng | Foto: google map gontho pramuhargono
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Bank Pembangunan Daerah Jawa tengah (Bank Jateng) mencatatkan kinerja yang sangat membanggakan. Di Ulang Tahun Ke-58, Banknya Wong Jawa Tengah itu berhasil mencetak laba lebih dari Rp500 miliar pada Triwulan 1-2021.

Direktur Utama Bank Jateng Supriyatno menyatakan perolehan Laba tahun berjalan (sebelum pajak) Bank Jateng sampai dengan 31 Maret 2021 tercatat Rp.549 Miliar (127,67%), naik 76.12% (yoy) dibandingkan tahun sebelumnya 312 Miliar.

“Pertumbuhan kinerja keuangan yang baik tercermin dari perolehan jumlah Aset, Liabilitas, dan Ekuitas yang sampai dengan akhir Maret 2021 terealisasi masing-masing sebesar Rp.82,209 Miliar, Rp.74,451 Miliar, dan Rp.7,757 Miliar,” katanya dilansir dari lama resmi bankjateng.co.id, Sabtu (1/5/2021).

Dia menuturkan pencapaian Jumlah Aset yang menunjukkan Pertumbuhan hingga sebesar 15,85% dari tahun sebelumnya antara lain di topang oleh Penghimpunan Dana Pihak Ketiga (DPK) yang tumbuh signifikan.

Penghimpunan DPK, lanjutnya tercapai sebesar 68,699 Miliar atau 106,74% dari target dan tumbuh signifikan sebesar 23,25% dibandingkan tahun sebelumnya sebesar Rp.55,741 miliar ditengah kondisi perekonomian pada Triwulan I – 2021 yang masih belum sepenuhnya pulih akibat dampak pandemi Covid-19,” jelasnya.

Sementara itu, akumulasi penyaluran kredit dan pembiayaan selama Triwulan I – Tahun 2021 mencapai Rp.51,298 Miliar, dan tumbuh 4,99% dari tahun sebelumnya sebesar Rp.51,106 Miliar.

“Kinerja penghimpunan Dana Pihak Ketiga dan penyaluran kredit Bank Jateng yang terus tumbuh dengan sehat di tahun 2020 hingga Triwulan I – 2021 ini salah satunya adalah berkat kepercayaan besar dari Pemerintah kepada Bank Jateng berupa Penempatan Uang Negara (PUN) Tahap I sebesar Rp.2 triliun sejak 12 Agustus 2020 yang kemudian telah berhasil disalurkan kepada 5,09 juta debitur dengan total penyaluran kredit hingga mencapai Rp.8,19 triliun, dengan leverage mencapai 4,1 kali atau lebih tinggi dari target leverage 2 kali dari dana PUN,” jelasnya.

Baca juga: Dukung Smart City di Banyumas, Bank Jateng Bantu Alat Pemusnah Sampah Senilai Rp697 juta

Supriyatno merinci, PUN Tahap II sebesar Rp.2 triliun, hingga akhir Maret 2021 telah mampu disalurkan kepada 16.761 debitur dengan total penyaluran kredit sebesar Rp.2,76 triliun dengan leverage mencapai 1,38 kali hanya dalam kurun waktu kurang dari 2 bulan.

“Merupakan sebuah pencapaian yang patut dibanggakan dan Bank Jateng sangat berterimakasih atas Kepercayaan yang diberikan Pemerintah untuk turut berpartisipasi dan menjadi bagian dalam Program Pemulihan Ekonomi Nasional’ – ungkap Supriyatno.

Adapun untuk Rasio Loan to Deposit Ratio (LDR) pada akhir Maret 2021 tercatat sebesar 74,67%, dan Rasio Kecukupan Modal (Capital Adequacy Ratio – CAR) sebesar 18,62%, menunjukkan upaya nyata Bank Jateng dalam menjaga stabilitas penghimpunan dana dan penyaluran kredit yang ditopang pula dengan kecukupan permodalan yang memadai.

Pencapaian penyaluran kredit Bank Jateng tersebut tetap memperhatikan kualitas kredit sehingga rasio NPL sampai dengan 31 Maret 2021 terjaga baik di kisaran 3,62%, dengan rasio kecukupan pencadangan atau coverage ratio sebesar 121,51%. Net Interest Margin (NIM) pada akhir Maret 2021 berada pada level 5,74%, sedikit menurun dibandingkan tahun lalu sebesar 5,84%.

“Hal ini seiring dengan penurunan Pendapatan Bunga Bersih dibandingkan tahun sebelumnya yang lebih diakibatkan oleh penurunan suku bunga dalam rangka mendukung program PEN,” tuturnya.

Sementara itu, rasio Biaya Operasional terhadap Pendapatan Operasional (BOPO) pada akhir Maret 2021 tercatat sebesar 69,72%, menurun dibandingkan Maret 2020 sebesar 82,90%.

Supriyatno mengungkapkan “Efisiensi operasional yang dijalankan sepanjang tahun 2020 sampai dengan Maret 2021 cukup berdampak positif pada pendapatan operasional Bank Jateng secara keseluruhan.”
Langkah Perusahaan untuk meningkatkan profitabilitas usaha juga terlihat dari kinerja rasio Return on Aset (ROA) dan Return on Equity (ROE) posisi akhir Maret 2021 yang masing-masing tercatat sebesar 2,86% dan 24,44%.

Pencapaian tersebut telah melampaui target kuantitatif yang ditargetkan dalam RBB, yaitu masing-masing sebesar 2,24% dan 17,27%.

Di tahun 2021 ini Bank Jateng akan fokus pada Digitalisasi Produk dan Layanan (Internet & Mobile Banking, Qris, E-PLO), Perbaikan Proses Bisnis, dan mempertahankan captive market melalui kredit consumer.Di ulang tahunnya yang ke-58 ini SEMOGA BANK JATENG SEMAKIN “MAJU DAN MAPAN”. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*