Menteri Transportasi Taiwan Mundur Pasca-Insiden Kecelakaan Kereta di Terowongan Qingshui

Kolase, Menteri Transportasi Taiwan Lin Chia-Lung - Evakuasi puing KA Taroko Express yang mengalami kecelakaan menabrak sebuah truk di dalam terowongan Qingshui (Foto: aljazeera.com/bangkokpost.com)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, TAIWAN – Menteri Transportasi Taiwan Lin Chia-Lung mengajukan pengunduran diri setelah insiden kecelakaan kereta api di terorongan wilayah Qingshui, Taiwan, Jumat (2/4). Kecelakaan yang disebut terparah sejak tiga dekade terakhir itu yang menewaskan 51 orang.

Menurut Laporan media resmi pemerintah Central News Agency (CNA), Lin mengajukan pengunduran diri secara lisan melalui panggilan telepon dengan Perdana Menteri Taiwan Su Tsen-chang, pada Minggu (4/4). Ia ingin mundur dan bertanggung jawab atas kecelakaan itu.

Dikutip dari CNN, Juru Bicara Kabinet Lo Ping-cheng mengatakan kepada wartawan, perdana menteri Taiwan memuji Lin lantaran menunjukkan sikap tanggung jawab namun menolak membahas pengunduran diri tersebut.

Sebelumnya kereta api tergelincir di terowongan di timur Taiwan pada Jumat (2/3). Kereta itu diduga menabrak truk yang terparkir tidak tepat sehingga masuk ke jalur rel kereta api.

Dugaan itu disampaikan oleh dinas pemadam kebakaran yang menunjukkan gambar puing-puing truk yang tergeletak di samping bagian dari kereta yang tergelincir. Peristiwa nahas itu terjadi bersamaan dengan Hari Pembersihan Makam.

Sepasang suami istri yang menjadi penumpang kereta itu menceritakan kepada media milik pemerintah, CNA, bahwa mereka sedang dalam perjalanan ke Taitung untuk membersihkan kuburan dan memberikan penghormatan kepada anggota keluarga yang meninggal. Kereta itu sangat penuh sehingga banyak orang yang berdiri, kata mereka.

Presiden Taiwan Tsai Ing-wen mengatakan pemerintah akan terus berupaya sebisa mungkin untuk memastikan keselamatan penumpang setelah insiden yang memilukan itu.

Baca juga: Kecelakaan KA di Taiwan: Lima Gerbong Menumpuk di Dalam Terowongan Qingshui 48 Tewas

Menteri Transportasi Taiwan menganggap kecelakaan tersebut merupakan bencana kereta paling mematikan dalam tiga dekade terakhir.

Berdasarkan sejarah kecelakaan kereta api di Taiwan, pada 1981, 30 orang meninggal akibat tabrakan di Taiwan utara. Pada 2018, 18 orang tewas dan 51 orang meninggal ketika kereta tergelincir di timur laut Taiwan.

Sementara itu, evakuasi para korban belum usai. Tim evakuasi tengah berjuang untuk menyelamatkan satu korban lagi yang masih terjebak di dalam tubuh kereta.

Pasukan Pemadam Kebakaran dari Hualien menyatakan, posisi korban terakhir berada di bawah gerbong kereta yang beratnya 15 ton. Evakuasi tersebut sulit dilakukan karena posisi korban terjepit di antara rangka dan roda kereta. Adapun mereka tidak ingin membuka detil soal siapa korban terakhir tersebut.

“Ini penyelamatan yang sungguh sulit dan kami masih mencari cara soal bagaimana mengakalinya. Kemungkinan bakal memakan waktu lebih lama dibanding perkiraan,” ujar Pemadam Kebakaran Hualien, dikutip dari Channel News Asia.

Secara terpisah, aparat Taiwan masih menyelidiki penyebab kecelakaan tersebut. Sejauh ini, temuan mengarah pada kelalaian manajer proyek konstruksi jalur kereta. Ia tidak memastikan truk yang dipakai berhenti dengan baik sehingga kendaran tersebut merosot dan menabrak kereta cepat yang hendak memasuki terowongan.

Sang manajer konstruksi, Lee Yi-hsiang meminta maaf kelalaiannya telah berujung pada tewasnya 50 orang di kereta bernama Taroko Express tersebut. Ia menyatakan siap bertanggung jawab dan kooperatif dengan proses investigasi yang ada.

“Saya sungguh-sungguh menyesal dan ingin mengucapkan permintaan maaf saya dari hati yang terdalam. Saya akan kooperatif dengan investigasi yang berjalan dan siap memberikan pertanggungjawaban,” ujar Lee yang selama ini berpengalaman memperbaiki jalur kereta di kawasan pegunungan. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*