Gibran Memastikan Sekolah Di Solo Gelar Pembelajaran Tatap Muka Terbatas Pada Juli 2021

Walikota – Wakil Walikota Surakarta, Gibran Rakabuming dan Teguh Prakosa (5/3), mengikuti kegiatan Mider Praja (Foto: twitter @PEMKOT_SOLO)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka memastikan kesiapan sekolah menggelar pembelajaran tatap muka (PTM) yang rencananya dilakukan Juli 2021. Meski diharapkan bisa memulai PTM di pertengahan tahun ini, umlah siswa yang mengikuti masih dibatasi.

Dia menambahkan nantinya, PTM dilakukan terbatas yaitu 50 persen mengikuti pemeblajaran  secara langsung dan 50 persen masih mengikuti secara daring.

Menurutnya untuk yang mengikuti PTM harus dipastikan jaga jarak, menggunakan faceshield, AC dimatikan, jendela dibuka untuk memperbaiki sirkulasi udara. Apa yang dilakukan SMPN 4 Surakarta ini perlu ditiru oleh sekolah lain.

“Saya sudah melihat persiapan di SMPN 4 cukup baik, anak-anak sebelum masuk gerbang dicek temperaturnya, langsung cuci tangan, kemudian masuk kelas,” katanya di sela kegiatan Mider Projo di Solo, Jawa Tengah, Jumat (5/3/2021).

Ia mengatakan saat ini Pemkot Surakarta juga masih mengejar vaksinasi untuk guru dan staf sekolah. Dengan demikian, ketika mengikuti PTM para siswa dalam keadaan aman.

Sementara itu, mengenai sejumlah orang tua yang menanyakan kemungkinan pemberian vaksin untuk siswa, dikatakannya, sejauh ini belum ada instruksi dari Kementerian Kesehatan.

“Yang jelas vaksin ini bukan untuk kekebalan individu, tetapi kekebalan kelompok. Kalau guru sudah tervaksin otomatis kekebalan sekolah juga akan terlindungi, terutama anak-anak,” katanya.

Baca juga: Sekolah Diminta Bersiap Pembelajaran Tatap Muka, Nadiem: Maksimalkan Dana BOS

Ia juga meminta kepada orang tua siswa agar tetap proaktif mengawal siswa saat mengikuti PTM, termasuk mengantar jemput anak masing-masing.

“Sehingga mereka berangkat dan pulang dalam keadaan sehat, ketika tidak fit jangan dipaksakan masuk sekolah. Insyaallah Juli berjalan lancar dan secara bertahap ditambah,” katanya.

Pada kesempatan yang sama, Kepala Sekolah SMP N 4 Surakarta Muryanti mengatakan pihak sekolah sudah melakukan persiapan sarana dan prasarana pembelajaran. “Bahkan orang tua siswa juga sudah siap. Mereka sudah menunggu, tinggal menunggu arahan dari wali kota. Kata pak wali jangan sampai ada klaster baru,” katanya.

Sebagaimana diketahui, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim mengatakan semua sekolah di seluruh daerah akan dibuka mulai Juli 2021. Menurutnya setelah vaksinasi guru dan tenaga kependidikan rampung, semua sekolah akan didorong belajar tatap muka.

“Target kita sampai akhir Juni (vaksinasi guru dan tenaga kependidikan selesai), sehingga di minggu kedua, ketiga Juli tahun ajaran baru akan mulai. Semua sekolah seharusnya sudah melakukan tatap muka secara terbatas,” katanya melalui siaran langsung di Youtube FMB9ID_IKP, belum lama ini.

Nadiem menjelaskan langkah ini diambil pemerintah sesuai arahan Presiden Joko Widodo. Untuk mempersiapkan pembukaan sekolah, ia pun meminta kepala sekolah mulai memaksimalkan pemakaian dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS) untuk protokol kesehatan.

“Setelah vaksinasi bergulir, pasti sekolah akan didorong untuk membuka dan memulai tatap muka. Jadi BOS ini benar-benar secara fleksibel akan digunakan untuk persiapan tatap muka,” tutur dia.

Ia menyebut saat ini besaran dana BOS sudah disesuaikan berdasarkan kebutuhan sekolah dan daerah. Dengan begitu, Nadiem menilai seharusnya dana BOS bisa digunakan untuk memastikan protokol kesehatan bisa terlaksana.

Atas keputusan tersebut, kata Nadiem, pihaknya pun memastikan bantuan subsidi kuota tahun ini tidak akan dilanjutkan setelah Mei. Dengan harapan Tahun Ajaran 2021/2022 sudah dilakukan tatap muka. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*