Viral Suara Dentuman di Bali, LAPAN: Hantaman Asteroid Besar

Ilustrasi (foto: istockphoto/net)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

LEMBAGA Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN) menduga, dentuman yang terdengar di sekitar wilayah Kecamatan Buleleng, Bali, Minggu (24/1) disebabkan hantaman asteroid besar yang jatuh ke bumi.

Kepala LAPAN Thomas Djamaluddin mengatakan hal ini serupa dengan fenomena yang pernah terjadi di Bone, Sulawesi Selatan pada 8 Oktober 2009.

“Bila dibandingkan dengan kejadian di Bone, ada kemiripan sehingga diduga ledakan di Buleleng juga disebabkan adanya asteroid besar yang jatuh,” kata Thomas, Minggu (24/1/2021) dilansir dari CNNIndonesia.com.

Thomas menjelaskan, pada Oktober 2009 warga Kabupaten Bone mendengar adanya ledakan yang disertai getaran kaca-kaca rumah, dan disusul dengan jejak asap di langit.

Berdasarkan bukti penelitian dari National Aeronautics and Space Administration (NASA), data infrasound menjelaskan fenomena ini disebabkan asteroid jatuh diperkirakan berdiameter 10 meter, yang menyebabkan getaran 1,9 magnitudo.

Sementara itu, peristiwa dentuman di Kabupaten Buleleng, seismograf BMKG mencatat, adanya anomali dengan getaran sebesar 1,1 magnitudo.

“Bila dibandingkan dengan kejadian di Bone, ada kemiripan sehingga diduga ledakan di Buleleng juga disebabkan adanya asteroid besar yang jatuh. Asteroid itu menimbulkan gelombang kejut yang terdengar sebagai ledakan. Diduga asteroid tersebut berukuran beberapa meter, lebih kecil daripada asteroid di Bone,” ucap Thomas.

Baca juga: Bukan Soal Ceburkan Motor ke Laut, Sergei Kosenko Dideportasi Dari Bali Karena Penyalahgunaan Visa

Sebelumnya, sejumlah warga bali dikejutkan dengan suara dentuman keras. Sejumlah warga bahkan mengaku melihat benda yang melintas di langit sebelum dentuman terjadi.

BMKG memastikan dentuman bukan bersumber dari gempa. Namun, BMKG mendeteksi anomali sinyal seismik di Bali pada pukul 10.27 WITA.

Rekaman seismik disebut memiliki durasi sekitar 20 detik. Berdasarkan formulasi penentuan magnitudo gelombang gempa, dentuman menciptakan magnitudo 1,1.

Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG)) memerlukan konfirmasi lebih detail dari LAPAN terkait peristiwa tersebut.  Hal ini lantaran muncul kesaksian warga yang mengaku melihat benda serupa meteor jatuh dari langit.

Observer Pusat Gempa Regional (PGR) BMKG Wilayah III Denpasar, Indira mengatakan durasi getaran yang tercatat pada sensor seismogram kurang lebih 20 detik atau setara dengan 1,1 magnitudo.

“Alat sensor itu sensitif terhadap banyak hal. Bisa gempa bumi, gunung api, nuklir semua itu bisa tercatat. Tapi ada klasifikasinya menentukan ini itu sinyal seismik gempabumi atau sinyal yang lain,” ujar Indira, Minggu (24/1).

Indira menjelaskan dari pola seismogram bisa dilihat bahwa suara ledakan bukan gempa bumi. Beberapa sensor yang terdekat tidak mencatat rekaman. Hanya ada satu sensor yang merekam getaran tersebut.

“Kami cek pada pukul 10.27 Wita, ternyata ada anomali sinyal namun sinyal ini bukan sinyal seismik gempa bumi. Kami lihat tidak dicacat oleh beberapa sensor lain DI sekitarnya tapi hanya terekam di sensor Singaraja saja,” ujarnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*