Mikir Berpaling Dari WhatsApp? Simak Fitur Aplikasi Signal Messenger Yang Diklaim Lebih Baik

Mari berbagi

BEBERAPA hari terakhir masyarakat dibikin galau dengan adanya pengumuman kebijakan privasi baru yang dikeluarkan WhatsApp. Kebijakan baru itu ternyata membuat sebagian besar pengguna aplikasi perpesanan berpikir untuk beralih ke platform lainnya seperti Signal.

WhatsApp mulai memberikan notifikasi kepada para pengguna platformnya terkait pembaruan Persyaratan Layanan dan Kebijakan Privasi. Peraturan baru itu akan berlaku efektif mulai 8 Februari 2021 mendatang.

Sebelum tenggat waktu tersebut, pengguna WhatsApp diberikan tiga opsi terkait kebijakan baru ini, yakni menyetujui, menunda persetujuan, atau tidak setuju.

Untuk diketahui, kebijakan privasi baru WhatsApp itu di antaranya menyatakan sejumlah data pengguna WhatsApp akan ditransfer ke Facebook termasuk IP adress, nomor ponsel, jaringan seluler, data transaksi, zona waktu hingga data hardware.

Jika Anda termasuk yang galau dan ingin berpaling dari WhatsApp ke Signal, pahami dulu aplikasi ini.

Baca juga: BPJT Info, Aplikasi Baru Permudah Akses Informasi Pengguna Jalan Tol

Signal Messenger adalah apalikasi bertukar pesan (chatting) gratis. Seperti WhatsApp dan Telegram, Aplikasi ini sudah tersedia di App Store dan Google Play Store.

Untuk bisa menggunakan aplikasi ini kamu tinggal download aplikasi masukkan nomor telepon dan foto profil. Aplikasi memiliki fitur bertukar pesan, suara, video dan berbagi lainnya.

Signal sangat menjaga keamanan dan privasi pengguna. Mengutip Mashable, Senin (11/1/2021), Signal menggunakan fitur keamanan end-to-end encryption yang lebih baik dari yang dipakai WhatsApp. Bahkan para aktivis privasi merekomendasikan Signal untuk berbagi pesan.

Signal Messenger diluncurkan pada 2013 silam oleh Moxie Marlinspike. Saat ini penggunanya sudah tembus 10 juta lebih. Manajemen menjanjikan tidak akan ada iklan pada aplikasi ini.

Pada 2018 mantan pendiri WhatsApp Brian Acton bergabung sebagai chairman Signal Foundation dengan menyuntikkan dana sebesar US$50 juta untuk mendanai aplikasi ini.

Dilansir dari SNBC Indonesia, Brian Acton meninggalkan WhatsApp pada 2017 karena tak sepakat dengan rencana Facebook menghasilkan uang dari WhatsApp. Facebook ingin mengejar iklan digital yang berarti data pengguna harus dikumpulkan sementara Brian Action agar data pengguna tak diusik, WhatsApp cari uang dari biaya berlangganan.

Signal menawarkan sejumlah fitur keamanan yang bahkan tidak ada di dua platform lainnya. Misalnya dengan dukungan penggunaan end-to-end encryption untuk semua fiturnya, sehingga membuatnya di diklaim lebih baik dari WhatsApp hingga Telegram.

Baca juga: Begini Cara Kerja Aplikasi Kematangan Pepaya Bikinan Mahasiswa ITTP

Teknologi ini juga sudah diterapkan di WhatsApp. Dengan menggunakannya, diklaim bahwa platform atau developer tidak bisa membaca isi obrolan pengguna.

End-to-end encryption berarti pengguna yang mengirim dan menerima pesan yang dapat membaca isi obrolan, bahkan platformpun tidak bisa mengintipnya.

Untuk pendaftaran, Signal hanya meminta nomor telepon pengguna saja. Sisanya platform tak tahu apapun soal akun tiap penggunanya, dikutip The Next Web, Selasa (12/1/2021).

Saat melakukan pencarian, Signal hanya mengirimkan nomor yang dipotong secara kriptografis sementara nama atau informasi lain tidak ditransmisi maupun dalam server aplikasi. Dari sisi back up, Signal juga hanya bisa transfer backup P2P di iOS serta manual untuk Android.

Selain itu ada fitur screen security, membuat aplikasi tidak akan menampilkan preview di luar aplikasi. Pengguna juga bisa menggunakan pin untuk membuka aplikasi. (Lina Kasih)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*