Direktur Rumah Sakit Nasional Diponegoro Jalani Vaksinasi Covid-19 Hari Pertama

Direktur Rumah Sakit Nasional Diponegoro (RSND) Dr.dr. Sutopo Patria Jati, M.M., M.Kes. disuntik vaksin covid-19 (Foto: undip.ac.id)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Direktur Rumah Sakit Nasional Diponegoro (RSND) Dr.dr. Sutopo Patria Jati, M.M., M.Kes. disuntik vaksin pencegahan virus covid-19 di hari pertama, Kamis (14/1/2021) di Poliklinik Umum RS Universitas Diponegoro (Undip) Semarang ini.

Selain Dirut, tenaga kesehatan dan masyarakat yang masuk dalam prioritas juga menjadi daftar penerima vaksinasi di RSND.

Dalam sambutannya Sutopo didampingi jajaran direksi RSND dan petugas mengungkapkan bahwa upaya pencegahan Covid-19 diyakini sudah dilakukan lebih baik, mulai dari kebijakan pemerintah maupun sosialisasi melalui media massa terkait protokol kesehatan saat masa pandemi virus corona.

“Namun, mengubah perilaku dan mendisiplinkan masyarakat dibutuhkan upaya lebih. Maka, saat ini harapan yang ditunggu vaksinasi telah terwujud” ungkap Sutopo, dikutip dari undip.ac.id.

Sutopo juga menghimbau kepada seluruh masyarakat khususnya kota semarang dan sekitarnya untuk segera melakukan vaksinasi. Dia menambahkan bahwa setelah proses vaksinasi ini tetap harus menjaga protokol kesehatan yang dianjurkan pemerintah, dan berpesan jangan sampai lengah, karena virus dapat mengancam siapa saja.

Adapun bagi golongan orang yang berusia 50 tahun ke atas dan berisiko tinggi memiliki komorbid (penyakit penyerta), dengan vaksinasi akan lebih terlindungi dari Covid-19.

Baca juga: Ketua Mahkamah Agung RI Calon Profesor Fakultas Hukum Undip

Sebelumnya, Kepala Dinas Kesehatan Kota Semarang, Abdul Hakam mengungkapkan 19.009 tenaga kesehatan yang bertugas di berbagai fasilitas kesehatan di Ibu Kota Provinsi Jawa Tengah dipastikan telah menerima vaksinasi COVID-19.

“Di seluruh fasilitas kesehatan, termasuk fasilitas kesehatan tingkat pertama, seperti klinik pratama, laboratorium kesehatan,” kata Hakam, usai vaksinasi tokoh masyarakat di Kota Semarang, Kamis, (14/1/2021).

Menurut dia, Kota Semarang memperoleh kuota 38.240 dosis vaksin yang bisa digunakan bagi 19.120 orang. Ia menuturkan 19.009 tenaga kesehatan yang akan divaksin tersebut juga tersebar di berbagai rumah sakit, puskesmas, serta balai kesehatan masyarakat.

“Sudah mulai disitribusikan sejak kemarin, ada juga yang dikirim pagi ini,” jelasnya.

Adapun mekanisme vaksinasi yang dilaksanakan, kata dia, setiap hari akan dibuka tiga sesi penyuntikan.

Pada masing-masing sesi, lanjut dia, akan dilakukan vaksinasi terhadap 15 orang untuk mencegah antrean maupun kerumunan.

Dengan jumlah tenaga kesehatan sebanyak itu, menurutnya, jika terdapat sisa vaksin, diperuntukkan bagi Kota Semarang.

“Sisanya tentu akan kami kembalikan, karena persediaan vaksin ini berkaitan dengan logistik,” tuturnya.  (lna)

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*