Libur Panjang, Sultan Perpanjang Status Tanggap Darurat Jogja

Foto: jogjaprov.go.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta Sri Sultan Hamengku Buwono X kembali menandatangani surat perpanjangan tanggap darurat bencana Covid-19 yang keenam kalinya pada Selasa (27/10/2020).

Perpanjangan tanggap darurat bencana Covid-19 itu diteken tepat sehari sebelum momentum libur panjang cuti bersama mulai 28 Oktober hingga 1 November 2020.

Hal itu tertuang dalam Surat Keputusan Gubernur Nomor: 318/KEP/2020 tentang Penetapan Perpanjangan Keenam Status Tanggap Darurat Bencana Corona Virus Disease 2019 (Covid-19) di DIY.

Dengan ditetapkannya status itu, Sultan menginstruksikan kembali seluruh jajaran Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 yang diketuai Wakil Gubernur DIY Sri Paduka Paku Alam X tetap waspada dan menangani serta mengantisipasi berbagai dampak buruk atas kasus penularan yang muncul sepanjang status berlaku.

“Baik tindakan penyelamatan, evakuasi,  isolasi, perlindungan, dan pemulihan korban Covid-19,” kata Sultan seperti dilansir darai Tempo.co.

Diketahui, jumlah kasus di DIY dalam sepekan terakhir menjelang libur cuti bersama atau sejak 21 Oktober tercatat bertambah 261 kasus baru. Namun untuk kasus yang muncul pada Selasa kemarin, lebih dari separuhnya didominasi pasien dari Kabupaten Bantul.

“Tambahan kasus terbanyak dari Bantul ini merupakan hasil tracing (kasus sebelumnya yang muncul),” kata Juru Bicara Gugus Tugas Covid-19 DIY, Berty Murtiningsih.

Baca juga: Keraton Jogja Tiadakan Rangkaian Ritual Sekaten Akibat Pandemi

Sebelumnya, Pemrov DIY telah mengimbau agar wisatawan yang datang mematuhi protokol kesehatan. Gugus tugas dan aparat akan melakukan patroli untuk memastikan protokol kesehatan dilaksanakan.

Walikota Jogja Haryadi Suyuti meminta para wisatawan memastikan diri dalam kondisi sehat yang ditunjukkan lewat identitas kesehatan sebagai upaya mengantisipasi munculnya klaster penularan COVID-19 di masa liburan.

“Silakan berkunjung ke Yogyakarta, tetapi pastikan Anda dalam kondisi sehat. Identitas kesehatan juga perlu dibawa supaya tidak terjadi klaster penularan dari libur panjang,” katanya.

Identitas kesehatan yang dimaksud adalah surat hasil tes cepat yang menunjukkan hasil nonreaktif atau uji swab yang menunjukkan hasil negatif. Menurutnya, pelaku usaha jasa pariwisata seperti hotel akan meminta wisatawan untuk menunjukkan surat identitas kesehatan tersebut sebelum melakukan check-in untuk menginap atau ditunjukkan di tempat berkunjung.

“Dan yang harus selalu dilakukan adalah menerapkan protokol kesehatan secara disiplin. Kami pun bekerja sama dengan kepolisian dan TNI akan rutin melakukan patroli bersama untuk menerapkan disiplin protokol kesehatan,” katanya.

Masyarakat atau wisatawan yang kedapatan tidak menerapkan protokol kesehatan, khususnya #pakai masker, bisa dikenai sanksi teguran, kerja sosial, atau denda Rp100.000. Sedangkan tempat usaha akan dikenai sanksi penutupan.

Sementara itu, Ketua Harian Satgas Penanganan COVID-19 Yogyakarta, Heroe Poerwadi, mengatakan identitas kesehatan tersebut sangat penting untuk memberikan perlindungan kepada teman atau keluarga yang berlibur bersama serta orang lain yang juga mengunjungi tempat wisata.

“Untuk memberikan perlindungan ini, maka dibutuhkan pemeriksaan kesehatan, baik rapid test atau uji swab sehingga perjalanan wisata pun aman dan nyaman,” jelasnya.

Selain penerapan protokol kesehatan untuk wisatawan, sejumlah tempat wisata di Kota Yogyakarta juga sudah menerapkan protokol kesehatan ketat yang dibuktikan dengan surat verifikasi protokol kesehatan dari Dinas Pariwisat setempat. Wisatawan dianjurkan memilih tempat menginap, destinasi wisata, dan tempat makan yang sudah menjalankan protokol kesehatan dengan baik dan ketat. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*