Ketua Komnas Perlindungan Anak Jateng Endar Susilo Ditahan Atas Dugaan Penipuan Sebesar Rp500 Juta

Ilustrasi | Foto: net
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Ketua Komisi Nasional Perlindungan Anak  (PA) Jawa Tengah Endar Susilo ditahan Tim Direktorat Reserse Kriminal Umum Polda Jawa Tengah. Dia diduga melakukan aksi penipuan bermodus investasi. Korban melaporkan kerugian sebesar Rp500 juta.

Penahanan terhadap Endar dilakukan pada Selasa (29/9) seiring statusnya yang telah ditetapkan sebagai tersangka.

Kabid Humas Polda Jawa Tengah Kombes Iskandar Fitriana Sutrisna mengatakan tersangka Endar sempat dibantarkan penahanannya karena sempat dinyatakan positif Covid-19.

“Kami lakukan penahanannya pada 29 September. Terus kita bantarkan selama 10 hari karena ternyata yang bersangkutan positif Covid. Pada tanggal 10 Oktober, kita lakukan penahanan kembali karena yang bersangkutan telah negatif,” kata Iskandar di Mapolda Jawa Tengah, Selasa (13/10).

Endar dilaporkan oleh seseorang bernama Andy Setyawan, yang mengaku telah mengalami kerugian senilai Rp500 juta. Korban menyatakan dirinya dijanjikan menjadi Direktur PT Multi Usaha Karya, perusahaan milik Endar, dengan syarat sanggup berinvestasi Rp500 juta.

Baca juga: Pengedar Brownies Ganja di Jepara Dibekuk, Ini Modus Baru

“Modus operandinya bisnis bareng. Korban diminta investasi uang dengan dijanjikan jabatan Direktur dan keuntungan besar. Tapi setelah menyetor uang, janji itu tidak pernah terlaksana”, terang Iskandar.

Dia mengungkapkan rencana pelimpahan berkas perkara penipuan atas nama Endar ke Kejaksaan akan dilakukan Selasa (13/10). “Sebenarnya berkas kasus ini sudah bolak-balik tiga kali di Polda. Sekarang sudah lengkap atau P21. Makanya, besok tinggal kita serahkan tersangka dan barang buktinya ke pihak jaksa penuntut umum (JPU) untuk diproses ke pengadilan,” ungkapnya, dilansir dari Merdeka.com.

Beberapa waktu lalu, nama Endar Susilo sempat mencuat ketika melaporkan dugaan pelecahan seksual yang dilakukan Syekh Puji terhadap anak di bawah umur. Saat itu Syekh Puji dilaporkan telah melakukan pernikahan secara siri dengan anak berusia 7 tahun.

Namun tuduhan Komnas PA Jateng itu tak terbukti. Polda Jateng akhirnya menutup kasus Syekh Puji tersebut pada pertengahan Juli 2020. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*