Kasus Jiwasraya, Heru Hidayat Dituntut Penjara Seumur Hidup dan Denda Rp10,72 Miliar

Heru Hidayat | Foto: liputan6.com/mediaindonesia.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Tak hanya Komisaris PT Hanson International Benny Tjokrosaputro dituntut penjara seumur hidup, Presiden Komisaris PT Trada Alam Minera (Tram), Heru Hidayat dituntut jaksa hukuman penjara seumur hidup.

Jaksa juga menuntut Heru membayar denda senilai Rp 5 miliar subsider 1 tahun kurungan, sama dengan tuntutan materiil yang diajukan untuk Benny Tjokro.

“Menuntut supaya dalam perkara ini majelis hakim Pengadilan Tipikor pada Pengadilan Negeri Jakarta Pusat yang mengadili untuk memutuskan: Menyatakan terdakwa terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana korupsi secara bersama-sama dan tindak pidana pencucian uang (TPPU),” kata jaksa penuntut umum, di Pengadilan Tipikor Jakarta, Jalan Bungur Besar Raya, Jakpus, Kamis (15/10/2020).

“Menghukum, menjatuhkan pidana penjara seumur hidup, denda Rp 5 miliar subsider 1 tahun kurungan,” imbuh jaksa.

Heru diyakini jaksa melanggar Pasal 2 Ayat 1 juncto Pasal 18 ayat (1) huruf b, ayat (2) dan ayat (3) Undang-Undang No 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan UU No. 20 Tahun 2001 tentang perubahan atas Undang-Undang No 31 Tahun 1999 Tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi juncto Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHPidana.

Baca juga: Marak Kasus Gagal Bayar Asuransi, Bamsoet Dorong Pembentukan Lembaga Penjamin Polis

Heru diminta membayar uang pengganti Rp 10.728.783.375 triliun. Jika Heru tidak membayar maka asetnya akan disita hingga cukup membayar uang pengganti.

Jaksa mengungkapkan Heru Hidayat telah memperkaya diri dengan mengelola saham PT Asuransi Jiwasraya untuk membeli empat saham. Jaksa menyebut Heru Hidayat sudah menikmati hasil atas pembelian empat saham sebesar Rp 4 triliun.

“Dalam pembelian saham BJBR PPRO SMBR dan SMRU terhadap kerugian keuangan negara pada pengelolaan empat saham direct yaitu BJBR PPRO SMBR dan SMRU merupakan tanggung jawab sepenuhnya terdakwa Heru Hidayat karena pada pembelian empat saham direct tersebut tidak dikendalikan Benny Tjokro, dan hasil tindak pidana korupsi atas pembelian empat saham direct yaitu BJBR PPRO SMBR dan SMRU tersebut dinikmati Heru Hidayat,” ujar jaksa dalam pertimbangannya.

“Bahwa pengelolaan transaksi pembelian saham BJBR PPRO SMBR dan SMRU dikendalikan oleh Heru Hidayat melalui Joko Hartono Tirto dan Maudy Mangke dengan menggunakan beberapa pihak atau nomine yang disediakan Heru Hidayat sebagai kantervatif transaksi, dengan demikian Heru Hidayat telah diperkaya Rp 4.650.283.375 triliun,” ungkap jaksa.

Jaksa mengungkapkan cara Benny Tjokro dan Heru Hidayat dalam korupsi ini. Jaksa mengatakan Benny dan Heru terbukti bekerjasama mengendalikan saham dengan cara tidak wajar.

“Terdakwa Heru Hidayat bersama saudara Benny Tjokro melakukan kesepakatan dengan menjual membeli saham untuk menaikkan harga saham-saham tertentu seperti SMRU, IKP, Tram, MRYX dengan mengendalikan saham dikendalikan oleh orang Heru Hidayat dan Benny Tjokro sehingga harga saham mengalami kenaikan seolah-olah sesuai permintaan saham yang wajar, padahal diatur pihak-pihak tertentu. Setelah saham-saham itu naik secara tak wajar, kemudian Benny Tjokro dan Heru Hidayat menjual saham itu ke PT AJS (Asuransi Jiwasraya),” jelas jaksa, seperti dilansir dari detiknews.com. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*