Dosen Undip Bantu Peralatan Bagi Pengembangan UMKM di Kabupaten Pemalang

Foto: kampusundip.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Dosen Sekolah Vokasi Undip yang tergabung dalam Tim Pengabdian Kepada Masyarakat memberikan pendampingan untuk membantu pengembangan hasil produksi para pelaku usaha kecil menengah (UMKM) di Kabupaten Pemalang.

Bantuan peralatan dari Tim Pengabdian kepada masyarakat Undip yang diserahkan pada Rabu (8/7) oleh Drs Ireng Sigit Atmanto, MKes untuk kelompok UMKM Vitanas dan Giar di Kabupaten Pemalang itu menurut Ir Edi Supriyo, MT bertujuan untuk mengembangkan produk makanan ringan dan meningkatkan produktivitas pada UMKM tersebut.

Tidak hanya peralatan, usai kegiatan penyerahan juga diisi dengan diskusi diversifikasi produk makanan, justifikasi kebutuhan produksi dan pengelolaan produksi, dan pelatihan penggunaan alat dalam bentuk tutorial.

“Kami berharap kegiatan ini dapat menjadi langkah untuk tumbuh dan berkembangnya UMKM Vitanas dan Giar agar bisa berkontribusi dalam pembangunan melalui pemberdayaan sumber daya manusia yang kreatif dan inovatif dalam bidang olahan makanan ringan,” tambah Ir. Isti Pujihastuti, MT yang juga merupakan tim pengabdian kepada masyarakat saat penyerahan bantuan.

Kegiatan Pengabdian Kepada Masyarakat ini, lanjutnya, merupakan kegiatan rutin bagi dosen dalam pelaksanakan salah satu Tri Dharma Perguruan Tinggi.

Baca juga: UNDIP dan Unicef Ajak Posyandu Antisipasi Dampak COVID-19 Pada Ibu Hamil

Faniarsih dan Sunoto yang tergabung dalam kelompok UMKM Vitanas Desa Belik Kecamatan Belik Kabupaten Pemalang dan UMKM Giar di Desa Smoge Kecamatan Pulausari Kabupaten Pemalang saat menerima bantuan peralatan berupa mesin vegetabel cutter otomatis dan mesin pembuat ice cream dari Tim Pengabdian Kepada Masyarakat menyatakan suka citanya.

“Senang sekali dapat perhatian dan bantuan ini, sangat membantu kami untuk mengembangkan hasil olahan nanas dan pisang,” kata Faniarsih, seperti dikutip dari Antara.

Menurut Faniarsih, bantuan alat pemotong ini akan membantu dalam diversivikasi produk selain olahan nanas menjadi manisan.

Sementara Sunoto mengatakan bantuan pembuat ice cream ini akan sangat bermanfaat sekali untuk mengolah limbah pisang menjadi ice cream.

“Bantuan dari tim pengabdian akan meningkatkan efisiensi produk, apalagi ke depan kami akan memproduksi varian makanan ringan,” ungkapnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*