Dilintasi Tiga Ruas Proyek Tol Sekaligus, Desa Tirtoadi Perlu Perhatian Lebih

Kepala Dispertaru DIY Krido Suprayitno | Foto: koranbernas.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SLEMAN – Kepala Dispertaru DIY Krido Suprayitno mengatakan Desa Tirtoadi, Kecamatan Mlati, Sleman perlu mendapatkan perhatian lebih dari pemerintah. Pasalnya desa ini menjadi satu-satunya wolayah yang di lintasi 3 ruas tol segaligus, yakni menjadi pertemuan trase Tol Bawen-Jogja dan Jogja Solo, juga dilintasi tol Jogja-Cilacap.

Hal itu diungkapkannya dalam sosialisasi pembangunan ruas jalan Tol Jogja-Bawen yang melintasi Kabupaten Sleman berlanjut di Balai Desa Tirtoadi, Kecamatan Mlati, Sleman pada Selasa (4/8/2020).

Dia menambahkan di desa ini ada 277 bidang terdampak tol. Namun, pada sosialisasi ini tidak seluruh warga terdampak diundang demi menerapkan protokol Covid-19. Sebanyak 50 orang yang diundang selanjutnya akan melakukan sosialisasi getok tular ke warga terdampak yang lain.

“Ada 5 orang yang tanahnya ada pada titik yang berhimpitan. Berhimpitan itu separuh kena Jogja-Solo, separuh kena Jogja-Bawen, satu kepemilikan. Ini bukan hal sederhana,” kata dia, seperti dilansir dari Harianjogja.com.

Baca juga: Pemkab Sleman Bakal Bikin Jalan Baru Ke Gunungkidul yang Terkoneksi Tol Jogja-Solo

Menurutnya, jangan sampai ada kesenjangan perlakuan pemilik lahan yang terkena tol Jogja-Solo dan Jogja-Bawen. Agar warga tak resah, Tim Persiapan Pengadaan Lahan Tol Jogja-Bawen akan mempercepat konsultasi publik di Tirtoadi.

“Sehingga ketika IPL terbit, waktu pemasangan patok tidak jauh berbeda dengan Jogja-Solo, hampir barengan, dengan syarat pemberkasan juga ada percepatan. Ini ditanggapi positif oleh warga. Masa pelengkapan pemberkasan warga minta maju menjadi tiga pekan,” ungkapnya.

Selain menjadi pertemuan Tol Jogja-Solo dan Jogja-Bawen,Tirtoadi juga akan dilewati ruas tol Jogja-Cilacap ke arah Kulonprogo.

“Tirtoadi itu lokasi paling seksi karena kelewatan tiga simpul, Jogja-Solo, Jogja-Bawen, dan Jogja-Cilacap,” ucap Krido.

Nantinya, di desa ini tol akan dibangun melayang atau elevated. Namun, di beberapa titik tertentu akan ada timbunan untuk konstruksi. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*