COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

132.816

135.123

2%

Kasus Baru

2.098

2.307

10%

Update: 14 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Pangeran Arab Bangun Masjid di Solo, Konsepnya Menyerupai Grand Mosque di Abu Dhabi

Desain masjid dan Islamic Center dari Pangeran Arab | Foto: detikcom
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Perwakilan Duta Besar Indonesia untuk UEA, Setyo Wisnu Broto mengatakan Presiden Joko Widodo diberikan sebuah masjid dan Islamic Center dari Pangeran Arab Sheik Mohammed bin Zayed Nahyan. Ini adalah hadiah untuk Indonesia.

Dia menambahkan, pembangunan masjid megah ini dibangun di Gilingan, Solo, Jawa Tengah. Wisnu mengatakan luas lahan yang akan digunakan untuk pembangunan mencapai 3 hektare.

“Lahan ini dulunya milik Pertamina, lalu diserahkan ke negara dan kemudian diwakafkan ke Kementerian Agama. Jadi ini statusnya sudah tanah wakaf, sudah clean and clear,” katanya seperti dikutip dari Jateng.suara.com.

Untuk desain bangunannya, akan menyerupai Grand Mosque yang ada di Abu Dhabi. Saat ini beeding sudah dimulai dan rencananya pembangunan akan memakan waktu 2 tahun. Pada 1,5 tahun pertama akan dilakukan pembangunan fisik, sisanya untuk finishing.

Baca juga: Jumlah Penumpang di Bandara Adi Soemarmo Hanya 50 Orang Perhari, Dilayani  4 Maskapai Ini

“Jadi masjid ini nanti akan copy paste Grand Mosque, memang keinginannya pangeran semacam itu. Sebab ini merupakan hadiah untuk Indonesia,” jelasnya.

Terkait anggaran pembangunan, pemerintah UEA akan mengikuti kebutuhan anggaran dari Indonesia. Sebab jika merujuk pada kebutuhan budget Grand Mosque yang ada di UEA, dananya tidak akan sesuai. ”Kalau di UEA dananya bisa 10 kali lipat dari kebutuhan untuk membangun di Indonesia,” ucapnya.

Saat ini tim tengah melakukan pengukuran arah kiblat. Untuk pengukuran ini juga melibatkan pihak dari Nahdlatul Ulama (NU), Muhammadiyah dan Majelis Ulama Indonesia (MUI). Sehingga kedepannya diharapkan tidak ada kesimpang siuran terkait kiblat.

”Kalau sudah dibangun dan salah kan susah harus membongkar,” ucapnya.

Sementara itu Kepala Kantor Kementerian Agama (Kemenag) Solo Mustain Ahmad mengatakan untuk sertifikat akan pada pertengahan bulan ini. Saat ini Kemenag telah berkoordinasi dengan Badan Pertanahan Nasional (BPN) terkait penerbitan sertifikat.

”Tidak sampai akhir bulan selesai sertifikatnya. Luas lahannya sekitar 3 hektar. Harapannya dengan adanya masjid ini bisa menjadi hadiah bagi umat Islam,” ucapnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*