Buktikan Kesiapan Birokrasi di Era New Normal, Sekwan DPRD Jateng Pamerkan Parlemen Digital

Sekretaris DPRD (Sekwan) Provinsi Jateng Urip Sihabudin | Foto: dprd.jatengprov.go.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Sekretaris DPRD (Sekwan) Provinsi Jateng Urip Sihabudin memperkenalkan aplikasi Sistem Informasi Pelayanan Kedewanan (SIPELAWAN) dan e-Legislasi sebagai upaya inovasi DPRD Provinsi Jateng.

Ke dua aplikasi tersebut dipamerkan dalam kegiatan ‘Web Expo Festival Inovasi dalam rangka Pelatihan Kepemimpinan Nasional Tingkat I Angkatan Tahun 2020’ secara virtual, pada Senin (7/7/2020) lalu.

Web Expo Festival Inovasi yang diselenggarakan oleh Lembaga Administrasi Negara (LAN) ini, merupakan ajang pembuktian bagi peserta PKN I untuk menjadi pemimpin yang inovatif dan membawa perubahan nyata di sektor publik.

Tak Hanya itu, kegiatan ini juga menjadi ajang pembuktian pembuktian bahwa di tengah pandemi Covid-19 ini, ASN tetap berkinerja dan mampu menciptakan ide dan gagasan baru.

Sejalan dengan maksud acara tersebut, Urip menuturkan, kedua aplikasi itu dibangun untuk mewujudkan Parlemen Digital di Provinsi Jateng guna memudahkan kinerja kedewanan saat melayani masyarakat, apalagi di masa pandemi Covid-19 seperti saat ini.

“Aplikasi itu bertujuan agar aspirasi yang disampaikan kepada anggota DPRD tidak harus dengan cara demonstrasi atau unjuk rasa tetapi dilaksanakan melalui sistem. Tujuan umum proyek perubahan itu yakni meningkatkan keterbukaan dalam proses pelaksanaan fungsi kedewanan, meningkatkan partisipasi publik dalam setiap proses pelaksanaan fungsi kedewanan, dan lebih efisien dalam proses dan produknya,” jelasnya.

‘Web Expo Festival Inovasi dalam rangka Pelatihan Kepemimpinan Nasional Tingkat I Angkatan Tahun 2020’ secara virtual | Foto: Dok: lan.go.id

Urip menambagkan kedua aplikasi tersebut merupakan bagian dari sejumlah aplikasi yang akan dibangun dalam rangka Parlemen Digital. Untuk itu, ia berharap komitmen dari semua pihak untuk ikut mewujudkan Parlemen Digital.

“Aplikasi SIPELAWAN dan aplikasi e-Legislasi sudah dibuat. Kedua aplikasi itu hanya sebagian kecil saja dari sekian banyak aplikasi yang akan dikembangkan untuk mewujudkan parlemen digital. Oleh karena itulah, untuk mewujudkannya, diperlukan komitmen dan kebersamaan dalam membangun parlemen digital. Dan yang lebih penting lagi, mudah-mudahan aplikasi ini bisa bermanfaat untuk masyarakat,” harap sekwan.

Baca juga: DPRD Jateng Lakukan Penguatan Sinergi Antarlembaga

Sebagai informasi, kumpulan aplikasi di DPRD Provinsi Jateng disatukan dalam satu wadah yakni Aplikasi SIPELAWAN yang meliputi aplikasi e-Library (Sistem Informasi Dokumen Hukum), aplikasi e-Aspirasi (Sistem Informasi Penyampaian Aspirasi Masyarakat), aplikasi e-Wadul Dewan (Sistem Informasi Laporan Masyarakat),  plikasi e-Legislasi (Sistem Informasi Proses Penyusunan Perda), aplikasi e-SPT (Sistem Informasi Perjalanan Dinas), aplikasi S-I-K-D (Sistem Informasi Kearsipan Daerah), dan aplikasi e-Pengawasan (Sistem Informasi Fungsi Pengawasan).

Deputi Bidang Penyelenggaraan Kompetensi ASN Lembaga Administrasi Negara (LAN), Dr. Basseng, M.Ed mengatakan dalam masa pandemi Covid-19, birokrasi dituntut untuk terus berkinerja melakukan pelayanan prima terhadap masyarakat.

Ketua DPRD Jateng, Bambang Kusriyanto | Foto: dprd.jatengprov.go.id

Untuk itu, lanjutnya  beberapa langkah inovatif perlu dilakukan seorang pemimpin agar dapat beradaptasi menuju tatanan kenormalan baru (new normal).

“Disinilah pemimpin memiliki fungsi strategis untuk melakukan terobosan-terobosan baru, menemukan gagasan-gagasan baru yang inovatif serta mampu beradaptasi dengan lingkungan yang terus menerus berubah setiap saat” katanya saat membuka Web Expo Festival Inovasi Peserta Pelatihan Kepemimpinan Nasional (PKN) Tingkat I Angkatan XLIV LAN tahun 2020 di Auditorium Prof Agus Dwiyanto, MPA, Kantor LAN, Jakarta, Senin (7/7), yang dilakukan secara virtual.

Basseng juga menyampaikan di tengah krisis saat ini, dibutuhkan pemimpin sebagai agen perubahan yang membiasakan diri membawa kultur inovasi di instansinya masing-masing. Adanya kebiasaan untuk membangun pola pikir dan budaya kerja yang inovatif, hal itu setidaknya menjadi langkah awal bagi seluruh ASN untuk menggerakkan gerbong reformasi birokrasi yang saat ini terus bergulir.

Tidak hanya itu, menurut Basseng, kemampuan komunikasi yang efektif juga mutlak dimiliki oleh seorang pemimpin perubahan. Hal ini berkaitan dengan cara seorang pemimpin mampu menyampaikan gagasan proyek perubahannya kepada stakeholders, sehingga secara bersama-sama dapat tercapai tujuan yang diinginkan.

Basseng berharap inovasi yang lahir dari para pemimpin perubahan dapat memicu pertumbuhan inovasi lain di instansi asal peserta. Selain menjadi ajang promosi inovasi, kegiatan Web Expo Festival Inovasi tersebut juga menjadi arena pembelajaran bagi peserta. (ADV)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*