Maki Desak Penyidikan Kasus Lakalantas Yang Dilakukan Kapolsek Gunem Tak Berhenti di Propam

Koordinator MAKI Boyamin Saiman (kanan) bersama Mahfudz, ayah kandung anak yang tewar tertabrak mobil yang dikendarai Kapolsek Gunem, Rembang | Foto: ist
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Koordinator Masyarakat Anti Korupsi Indonesia (MAKI) Bonyamin Saiman mendesak kepada Kapolda Jateng untuk melakukan penyidikan tindak pidana kasus kecelakaan yang dilakukan Kapolsek Gunem, Rembang yang mengakibatkan hilangnya nyawa seorang nenek dan cucunya.

Seperti diketahui, Iptu YS yang merupakan Kapolsek Gunem, Polres Rembang diketahui mengemudikan mobil berpelat nomor L-1475-GK pada Senin (25/5/2020) malam, menabrak teras rumah warga  menewaskan nenek berinsial YS (50) dan PT,cucunya berusia tiga tahun.

Buntut dari kasus tabrakan maut itu, Iptu Ys kini sedang diproses di Propam Polda Jateng.

“Saya juga telah memastikan kepada Mahfudz tentang dugaan jika SY mengendarai mobil dalam keadaan mabuk. Bahkan, SY sempat tak mengakui kalau dirinya pengemudi mobil panther yang telah menabrak rumah mertuanya itu,” katanya.

Boyamin menjelaskan, Mahfudz sednriri yang menanyai pengemudinya. “Mulutnya bau alkohol, ngomongnya enggak jelas seperti orang mabuk. Semula dia tak mengakui kalau dia sopirnya dan menyebut kalau sopirnya lari,” kata Mahfudz .

Saat ini Iptu SY sedang dalam proses penanganan oleh Propam Polda Jawa Tengah. Bahwa proses PROPAM adalah tidak cukup karena hanya akan dikenakan sanksi disiplin mulai ringan hingga berat.

Baca juga: Soal Kasus Korupsi Jiwasraya, MAKI: Negara Dirugikan Akibat Penyelahgunaan Wewenang

“Untuk itu Kami mendesak kepada Kapolda Jawa Tengah untuk tidak hanya proses di Propam, namun juga harus diproses penyidikan tindak pidana kecelakaan lalu lintas berdasar pasal 311 Ayat (5) Undang Undang Nomor Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan,” ujarnya.

Dalam peraturan tersebut ( 5 ) Dalam hal perbuatan sebagaimana dimaksud pada ayat (4) mengakibatkan orang lain meninggal dunia, pelaku dipidana dengan pidana penjara paling lama 12 (dua belas) tahun atau denda paling banyak Rp24.000.000,00 (dua puluh empat juta rupiah).

Penerapan Pasal 311 Ayat ( 5 ) terkait adanya dugaan unsur kesengajaan dikarenakan diduga pelaku dalam keadaan mabuk dan lokasi kecelakaan adalah didalam teras rumah yang tidak menjadi dari bagian jalan raya.

Atau setidaknya jika dalam penyidikan tidak ditemukan unsur kesengajaan dan hanya unsur lalai  maka tetap harus diproses hukum pidana dengan pasal kelalaian yang diatur pasal 311 Ayat (4)  UU LLAJ :

(4) Dalam hal kecelakaan sebagaimana dimaksud pada ayat (3) yang mengakibatkan orang lain meninggal dunia, dipidana dengan pidana penjara paling lama enam tahun dan/atau denda paling banyak Rp12 juta.

“MAKI akan mengawal kasus ini hingga tuntas untuk diterapkan tindak pidana lalu lintas dan tidak sekedar proses di Propam sekaligus mencadangkan upaya gugatan praperadilan jika perkaranya mangkrak atau tidak diterapkan proses pidana,” tegasnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*