Kota Semarang Jadi Yang Terbaik Dalam Inovasi Normal Baru

Ilustrasi kawasan Tugu Muda Semarang | Foto: detik.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Kementerian Dalam Negeri memberikan penghargaan kepada Kota Semarang untuk konsep tatanan normal baru pada 5 sektor, yaitu sektor wisata, hotel, transportasi umum, pasar rakyat, dan pasar modern.

Apresiasi tersebut, terkait upaya Kota Semarang dalam menggerakan roda perekonomian di tengah pandemi dengan mempersiapkan Ibu Kota Jawa Tengah menjalankan tatanan baru di berbagai sektor ekonomi.

Penghargaan diterima langsung oleh Wali kota Semarang, Hendrar Prihadi di Aula Kemendagri Jakarta, Senin (22/6/2020).

Secara detail, dengan konsep tatanan normal baru yang didokumentasikan dalam sebuah video, Kota Semarang sendiri mendapatkan peringkat pertama untuk sektor wisata klaster Kota. Sedangkan untuk penghargaan sektor Pasar Rakyat atau Pasar Tradisional, Kota Semarang meraih peringkat kedua untuk klaster Kota.

Adapun untuk sektor perhotelan, pasar modern, dan transportasi umum, konsep tatanan normal baru yang diajukan Kota Semarang meraih peringkat ketiga untuk klaster Kota.

Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi menuturkan, sejumlah inovasi yang didokumentasikan dalam sebuah video di masing – masing sektor tersebut, juga menjadi wujud kesiapan Kota Semarang dalam memasuki tatanan kehidupan normal baru, atau hidup berdampingan dengan COVID-19.

“Sejumlah inovasi diupayakan agar roda perekonomian tetap bisa berputar dan bangkit, meski perlahan,” katanya.

Baca juga: Kapolri-Panglima TNI Tinjau Kedisiplinan Masyarakat di Paragon Mall dan Pasar Karangayu Semarang

“Dan karena dalam menjalankan inovasi – inovasi tersebut harus dengan bergerak bersama, tentu saja apresiasi yang diberikan ini ditujukan untuk seluruh stakeholder dan elemen masyarakat di Kota Semarang. Itu karena semua yang ada di Kota Semarang telah saling mendukung, sehingga segala yang diupayakan dalam masa pandemi COVID-19 ini dapat seimbang, antara sisi medis dan sisi ekonomi,” tambahnya.

Di sisi lain, Menteri Dalam Negeri Republik Indonesia, Tito Karnavian berharap daerah inovatif dapat menjadi role model bagi pemerintah daerah lain dalam melaksanakan tatanan normal baru.

“Termasuk memberikan kesadaran kepada masyarakat untuk berinovasi dan beradaptasi dengan tatanan baru produktif,” ungkap Tito.

Upaya ini menurutnya penting dilakukan demi mendukung kehidupan ekonomi namun tetap aman dari bahaya COVID-19.

Sementara itu, Wakil Presiden Republik Indonesia, Ma’ruf Amin dalam sambutannya mengungkapkan bahwa inovasi yang dilakukan daerah menjadi kunci keberhasilan dalam memasuki tatanan normal baru.

“Tatanan kehidupan kita di segala bidang akan berubah drastis, seluruh bidang ekonomi akan dilaksanakan dengan cara yang sama sekali berbeda dari sebelumnya,” ungkap Ma’ruf.

Maka pihaknya menuntut pemerintah daerah supaya berinovasi dan berkreasi sehingga kegiatan ekonomi dapat berjalan secara produktif namun dengan tetap menjalankan disiplin protokol kesehatan. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*