Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

59.394

60.695

3%

Kasus Baru

1.624

1.301

-20%

Update: 3 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Jateng dan Jatim Tertinggi Kasus Kematian Akibat Covid-19

Ilustrasi | Foto: cnnindonesia.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Pemerintah kembali memperbaharui data kasus meninggal dunia akibat Covid-19 di Indonesia dilaporkan sebanyak 34. Secara kumulatif hingga Jumat (19/6) tercatat 2.373 kasus meninggal. Berdasar data Kementerian Kesehatan, dari 34 kasus meninggal tersebut, kasus terbanyak tercatat terjadi di Provinsi Jawa Timur dan Jawa Tengah, masing-masing tercatat sebanyak 13 kasus.

Sementara itu, empat provinsi lain yakni Sumsel, Kalsel, Sulut, dan Bengkulu masing-masing melaporkan 2 kasus meninggal. Dengan demikian, hingga Jumat (19/6) pukul 12.00 WIB tidak ada laporan kasus meninggal dari 28 provinsi lainnya.

Sehari sebelumnya, Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Tengah  melaporkan terdapat 1.033 pasien dalam pengawasan atau PDP yang meninggal dunia terkait Covid-19hingga Kamis (18/6).

Angka itu terbilang tinggi, jika dibandingkan dengan data PDP meninggal di Provinsi Jawa Timur per hari ini, sebanyak 805 atau sekitar 9,28 persen dari keseluruhan PDP yang ada di Provinsi Jawa Timur yakni 8.674 orang.

Berdasarkan laporan terbaru https://corona.jatengprov.go.id/data pagi ini, persentase PDP meninggal di Provinsi Jawa Tengah mencapai 13,95 persen dari keseluruhan PDP yang tercatat di Jawa Tengah sebanyak 7.403 orang.

Baca juga: Penelitian Terbaru, Dexamethasone Ampuh Sembuhkan Pasien Covid-19

Sementara itu, Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Tengah mencatat, hingga hari ini jumlah kematian pasien positif Covid-19 di Jawa Tengah sebanyak 203 atau sekitar 8,06 persen dari keseluruhan kasus positif Covid-19 sebanyak 2.520 orang.

Berdasarkan laporan Badan Kesehatan Dunia atau WHO tertanggal 10 Juni lalu, Pemerintah Indonesia belum memiliki petunjuk yang definitif ihwal pasien meninggal diduga positif Covid-19.

Berdasarkan pengertian WHO, kasus meninggal diduga positif Covid-19 adalah suspek yang telah dites Covid-19 namun belum memiliki hasil pemeriksaan yang konklusif atau tes yang tidak dapat dijalankan karena pertimbangan tertentu.

“Ada kemungkinan perbedaan data pasien meninggal yang terkonfirmasi positif di antara kasus nasional dan daerah,” tulis WHO dalam laporannya bertajuk Coronavirus Disease 2019 (Covid-19) Situation Report – 11.

Dilansir dari Bisnis.com, WHO melaporkan angka kematian PDP cenderung lebih tinggi ketimbang angka kematian pasien positif Covid-19 di seluruh provinsi di Pulau Jawa.

“Adanya penurunan angka meninggal pasien positif Covid-19, namun PDP dan ODP tidak dapat dilacak keseluruhan di sejumlah provinsi di Pulau Jawa,” tulis WHO. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*