Kawasan Malioboro Diawasi Ketat 24 Jam, Ini Aturan Baru Terkait Akses Bagi Wisatawan

Pengunjung melakukan pemindaian barcode di pintu malioboro | Foto: jogjakota.go.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – New normal pariwisata Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) segera diterapkan. Sejumlah objek wisata di wilayah ini mendapat penanganan khusus karena menjadi destinasi favorit bagi wisatawan, salah satunya kawasan jalan Malioboro, Jogja.

Unit Pelaksana Teknis atau UPT Malioboro Yogyakarta telah menyusun sejumlah protokol baru bagi wisatawan yang datang ke destinsi wisata itu pada masa new normal.

Salah satu protokol yang dibuat adalah pengaturan akses bagi pejalan kaki menjadi dua arah. Dalam aturan ini, pejalan kaki di Malioboro harus ingat dari arah mana saat masuk ke Malioboro. Apakah dari utara atau selatan.

Sejak Kamis, 11 Juni 2020, UPT Malioboro menentukan trotoar atau pedestrian bagian barat hanya untuk akses pejalan kaki yang masuk dari selatan (Titik Nol Kilometer) menuju utara (Stasiun Tugu). Sedangkan trotoar sebelah timur digunakan untuk akses pejalan kaki dari arah sebaliknya, utara ke selatan.

“Pembagian akses pejalan kaki itu untuk mengatur pengunjung supaya masuk dan keluar dari sisi trotoar yang sama,” ujar Ekwanto, Kepala UPT Malioboro, belum lama ini, seperti dikutip dari Tempo.co.

Dia mencontohkan, jika pengunjung masuk dari selatan, maka ketika sampai di utara dan mau keluar maka harus menyeberang dan berjalan melalui trotoar di sisi timur hingga ke Pasar Sore.

Baca juga: Pekan Depan Objek Wisata di Gunungkidul Dibuka, Termasuk Gunung Api Purba Nglangeran

Adapun pengunjung yang masuk dari sisi utara, kalau sudah sampai selatan harus menyeberang dan berjalan melalui trotoar sisi barat hingga keluar di Jalan Pasar Kembang.

Namun jika pengunjung sudah berjalan di tengah Malioboro lalu tiba-tiba ada keperluan mendadak dan harus segera keluar dari kawasan itu, bisa langsung memberitahu petugas yang berjaga.

“Intinya kalau mau balik arah, masuk dari selatan ya keluar dari selatan. Begitu juga sebaliknya,” ujar Ekwanto. Pada setiap titik masuk Malioboro akan ada petugas yang memeriksa suhu tubuh dan mengecek alat pelindung diri, yakni masker.

Para petugas yang berjaga selama 24 jam itu menyebar dari sisi utara di depan Hotel Grand Inna Malioboro sampai ke sisi selatan di Tugu Ngejaman, utara Gedung Agung. “Mohon maaf kalau tidak pakai masker kami minta untuk putar balik. Dilarang masuk,” kata Ekwnto.

Pengunjung Malioboro juga wajib untuk scan barcode yang tertera guna memudahkan petugas melakukan pelacakan jika terjadi sesuatu. Ketentuan ini tak hanya berlaku bagi para pengunjung, melainkan juga pedagang.

Mengenai kemungkinan pengunjung yang masuk dari sirip-sirip atau sisi jalan di samping Malioboro, Ekwanto mengatakan telah memikirkan kemungkinkan tersebut. Menurut dia, terdapat 11 sirip jalan masuk Malioboro dari sisi samping. Di titik-titik itu juga sudah ada petugas yang bersiaga.

UPT Malioboro telah menyediakan fasilitas mencuci tangan berupa 40 wastafel. Masing-masing 20 unit di trotoar sisi kanan dan kiri. Dalam sepekan terakhir, tercatat sekitar 3000 – 4000 orang yang masuk Malioboro. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*