1.990 WNI di Lokasi Demo di Amerika Serikat Dipastikan Dalam Kondisi Aman

Para pengunjuk rasa berjalan di 16th Street memprotes kematian George Floyd, seorang pria kulit hitam yang diborgol dalam tahanan polisi di Minneapolis, Kamis, 28 Mei 2020 | Foto: wavy.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, CHICAGO – Konsulat Jenderal Republik Indonesia (KJRI) Chicago memastikan sebanyak 1.990 warga negara Indonesia (WNI) yang berada di kota-kota yang menjadi lokasi massa protes atas kematian George Floyd di Amerika Serikat, dalam kondisi aman.

KJRI menyebut, demonstrasi besar memprotes kematian Floyd menyebar di 30 kota di Amerika Serikat (AS).

“Aksi protes warga atas meninggalnya George Floyd dan digalang oleh Lembaga Black Lives Matters (BLM) terus menyebar ke 30 kota lain di AS di antaranya San Francisco dan Los Angeles (California), Portland (Oregon), Houston dan Dallas (Texas), Atlanta (Georgia), Richmond (Virginia), Phoenix (Arizona), New York, Seattle (Washington), Virginia, dan Charlotte (North Carolina),” tulis KJRI Chicago dalam keterangan resminya, Minggu (31/5/2020).

“Di kawasan Midwest AS yang menjadi wilayah kerja KJRI Chicago tercatat aksi berlangsung hingga hari, Sabtu (30/5) di Twin Cities (Minneapolis dan St. Paul) Minnesota; Indianapolis (Indiana); Des Moines (Iowa); Cincinnati dan Columbus (Ohio); Omaha (Nebraska); Detroit (Michigan); dan Fargo (North Dakota),” ujarnya.

Dia menambahkan sampai dengan jam 12.00 Sabtu malam (29/5), WNI yang ada di kota-kota yang dilanda aksi protes dilaporkan berada dalam keadaan baik dan aman.

Baca juga: Kematian George Floyd Picu Penetapan Status Darurat Minneapolis

“Jumlah WNI yang terdapat di kota-kota tersebut adalah: Chicago (864 orang), Minneapolis-St. Paul (272), Detroit (334), Des Moines (36), Cincinnati (81), Columbus (277), Cleveland (68), Toledo (31), dan Dayton (27),” ucapnya.

KJRI Chicago memberikan imbauan kepada WNI yang ada di kota-kota lokasi demonstrasi Floyd untuk tetap tenang namun waspada, sehingga WNI di sana tetap berada dalam kondisi baik dan aman.

“KJRI Chicago terus berkomunikasi dengan simpul-simpul masyarakat Indonesia di kota-kota tempat terjadinya aksi-aksi tersebut sekaligus melibatkan warga untuk menyebarluaskan imbauan-imbauan KJRI, via pesan singkat maupun media sosial, agar warga tetap tenang namun waspada, menghindari tempat-tempat aksi unjuk rasa, serta laporkan ke hotline 24 jam KJRI apabila terdapat warga Indonesia yang memerlukan bantuan,” katanya.

Sebelumnya, kematian George Floyd, seorang pria kulit hitam, di lutut polisi Minneapolis, berbuntut panjang. Demo di Amerika Serikat meluas hingga sejumlah kota memberlakukan jam malam.

Dilansir CNN, Minggu (31/5), protes yang terus berlanjut di seluruh Amerika Serikat hingga Minggu dini hari telah berdampak kepada puluhan kota yang memberlakukan jam malam. Ada 25 kota dari 16 negara bagian AS yang memberlakukan jam malam. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*