Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

27.549

28.233

2%

Kasus Baru

609

684

12%

Update: 3 Juni 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Serangan Covid-19 Mulai Melandai di Sejumlah Negara

Foto: nst.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Virus SARS-CoV-2 penyebab penyakit Covid-19 yang menyebar sejak akhir Desember 2019 dari Wuhan, China telah ditetapkan sebagai pandemi karena sebarannya yang melanda hampir diseluruh penjuru bumi.

Kabar baiknya, sejumlah negara telah melui puncak pandemi dengan melandainya kurva jumlah kasus. Dikutip dari Independent, belum lama ini sejumlah negara yang disebut-sebut sudah berhasil melalui puncak pandemi di wilayahnya berdasarkandata Worldometer.

1. Italia

Italia sempat menjadi salah satu pusat penyebaran virus corona paling mengerikan di luar China. Sempat lengah di awal, ketika kasus infeksi meluas negara ini langsung memberlakukan penguncian nasional selama kurang lebih 2 bulan yang memaksa semua warganya untuk tetap tinggal di rumah.

Pekan ini, Italia bahkan telah mengendurkan aturan lockdown, dan mengizinkan jutaan masyarakatnya untuk kembali bekerja. Angka laporan kasus infeksi baru juga terus menunjukkan penurunan dari hari ke hari.

Angka-angka ini menjadi yang terendah sejak negara ini pertama kali dihantam wabah pada Maret lalu. Ini merupakan indikator kunci sebuah negara dikatakan telah melalui puncak persebaran virus corona.

2. Spanyol

Di negara tetangga Italia yang dipisahkan oleh Laut Mediterania ini, kasus Covid-19 sempat menduduki posisi tertinggi kedua secara global, di bawah Amerika Serikat. Ini artinya, kasus di sana menjadi yang tertinggi di Benua Eropa.

Namun saat ini perlahan negeri Matador itu telah melewati titik puncaknya, angka kasus baru semakin hari secara konsisten semakin menurun. Kebijakan penguncian yang diberlakukan pemerintah pun mulai dilonggarkan.

3. Inggris

Inggris juga menjadi salah satu negara di Eropa yang telah menunjukkan progres terkait menjaga angka infeksi Covid-19 tetap stabil. Sementara penurunan yang terjadi belum lah sesignifikan penurunan yang terjadi di Spanyol dan Italia.

Meskipun demikian, pemerintah Inggris telah berencana untuk mengendurkan aturan penguncian. Menyikapi hal ini, pakar kesehatan mengeluarkan peringatan jika pemerintah terlalu cepat melonggarkan aturan malah bisa menyebabkan gelombang infeksi baru setelahnya. Untuk itu, pemerintah diminta untuk tidak terburu-buru melonggarkan kuncian.

4. Amerika Serikat

Meski belum konsisten, Amerika Serikat, sebagai negara dengan catatan jumlah kasus infeksi virus corona tertinggi di dunia, pertumbuhan kasus baru di sana memang sudah terlihat melambat. Namun, progresnya belum terlihat konsisten, sekali waktu kasus baru masih ditemukan meningkat.

Hal itu menandakan Negari Paman Sam itu belum disarankan untuk mengambil langkah pengurangan upaya penahanan persebaran virus.

5. Perancis

Sempat menjadi negara pertama di Eropa yang mengonfirmasi kasus Covid-19, Perancis kini mulai menunjukkan perkembangan yang positif. Angka kasus baru di sana menunjukkan penurunan sejak awal April. Penurunan ini terjadi setelah aturan penguncian ketat diberlakukan.

6. Korea Selatan

Korea Selatan yang sempat menjadi salah satu hotspot penyebaran virus corona di luar China. Negara asal K-Pop ini memang tidak memberlakukan penguncian penuh untuk menangani persebaran di wilayahnya, namun mereka melacak persebaran virus menggunakan teknologi komunikasi dan memasifkan pengujian kepada warganya.

Hal ini ternyata efektif menekan angka pertumbuhan kasus baru infeksi corona di sana. Beberapa minggu terakhir, laporan kasus baru pun dilaporkan benar-benar turun dari waktu-waktu sebelumnya.

7. Swedia

Seperti Korea Selatan, Swedia juga tidak memberlakukan penguncian atau lockdown demi mencegah persebaran virus. Ini juga sekaligus membedakannya dengan negara-negara Eropa lain yang kebanyakan memutuskan untuk mengunci wilayahnya. Meskipun begitu, kasus harian yang dilaporkan di Swedia relatif rendah dan cenderung melambat. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*