COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

132.816

135.123

2%

Kasus Baru

2.098

2.307

10%

Update: 14 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Amerika Serikat Minta Warganya Tinggalkan Indonesia, Ada Apa?

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Pemerintah Amerika Serikat (AS) meminta warga negaranya yang ada di Indonesia untuk segera pulang ke AS, menimbang perkembangan wabah corona yang terjadi di Indonesia. Padahal sebenarnya saat ini, menurut Worldometer, AS adalah negara dengan jumlah korban virus corona terbanyak di dunia, melampaui China.

Melalui Kuasa Usaha Ad Interim (KUAI) Kedubes Amerika Serikat di Indonesia, Heather Variava, meminta  agar semua WN AS di Indonesia untuk segera pulang disampaikan Rabu (15/4/2020). Pesan tersebut diunggah di akun resmi Instagram Kedubes AS di Jakarta.

Sebelumnya, pada 29 Maret 2020, seruan serupa sudah disampaikan Menteri Luar Negeri AS agar warganya yang ada di negara yang terserang wabah Covid-19 – termasuk Indonesia, segera kembali ke negaranya. Perintah itu, terkhusus untuk warga yang berusia di bawah 21 tahun.

Dalam keterangannya Menteri Luar Negeri AS, Mike Pompeo, juga sudah meminta agar semua warga AS pulang dari luar negeri sebelum akses penerbangan di suatu negara dibatasi. Warga AS saat ini tidak disarankan bepergian ke luar negeri.  Hal tersebut merujuk pada wabah corona yang sedang terjadi di Indonesia.

Dalam akun Instagram Kedubes AS di Jakarta, Heather Variava menegaskan lagi pesan pemerintah. “Ini adalah pesan untuk seluruh WN Amerika yang masih berada di Indonesia. Dengan pandemi global COVID-19, saya memahami ini adalah masa yang tak biasa untuk semuanya,” ujarnya.

Secara gamblang Heather mengungkapkan bahwa dia yakin banyak yang berpikir apa yang harus dilakukan saat ini. “Saya ingin meyakinkan kepada Anda semua segeralah pulang sekarang,” kata Heather.

Diingatkan pula kalau WN AS mengulur-ulur waktu untuk pulang, maka semakin kecil kesempatannya untuk bisa kembali ke AS mengingat situasi sekarang ini. Sebagai catatan, banyak penerbangan internasional yang sudah menghentikan operasinya, sehingga kesulitan mendapatkan penerbangan ke AS sangat mungkin terjadi. Karena itu dia ingin semua WN AS untuk mempertimbangkan situasi ini.

Baca juga: Trump Bekukan Pendanaan ke WHO, China Siapkan US$ 20 Juta

“Semakin lama Anda menunggu, semakin kecil pula kesempatan anda untuk dapat kembali ke AS. Tolong pikirkan tentang keluarga dan teman Anda.Jika mereka khawatir dan prihatin, maka Anda sebaiknya kembali pulang sekarang,” tuturnya.

Heather menegaskan Kedubes jAS berupaya menjamin WN AS, khususnya di Indonesia. Itu dibuktikan bahwa pelayanan yang diberikan kantor kedutaan dan konsulat yang ada diprioritaskan untuk fungsi kritis saja, khususnya untuk Warga Negara AS. Sementara layanan lain, sementara ditiadakan.

Berdasarkan laporan Worldometer yang diakses Kamis (16/4/2020) pukul 11.40 WIB, jumlah orang yang terinfeksi virus SARS CoV-2 sudah mencapai 2,083,326 orang, sementara korban yang meninggal tercatat 134,616 orang, dan jumlah pasien yang sudah sembuh sebanyak 510,350 orang. Dari jumlah itu, di AS tercatat ada  644,089 kasus dengan korban meninggal sebanyak  28,529 orang dan yang berhasil pulih sebanyak        48,708 orang. Dalam posisi sekarang, AS menjadi negara yang memiliki kasus corona terbanyak, di atas Spanyol, Italia, Perancis dan Jerman, Inggris dan China.

Memang anjuran bagi warga asing yang ada di Indoensia untuk pulang ke negerinya tidak hanya dilakukan Amerika Serikat saja.  Selain pertimbangan kesulitan penerbangan, banyak negara besar yang mengkhawatirkan ketersediaan pelayanan kesehatan yang bisa diperoleh warganya di luar negeri. Meski tidak secara tegas, Pemerintah Rusia juga memastikan menyiapkan pesawat carter secara gratis untuk warganya yang akan kembali ke Rusia. Sedangkan Uzbekistan juga menyediakan pesawat carter, namun tiketnya berbayar.

Kedubes Inggris meminta warganya di seluruh dunia untuk meninggalkan wilayah yang terdampak Virus Corona (COVID-19) secepatnya. Beberapa anggota keluarga staf Kedubes Inggris dilaporkan sudah kembali ke negaranya. Sebagaimana diketahui, Inggris juga menerapkan lockdown selama tiga minggu. Sedangkan Duta Besar Kanada untuk Indonesia, Cameron MacKay, mengimbau agar warga Kanada yang tengah berada di Indonesia segera mengambil keputusan kembali ke Kanada dan memesan tiket pesawat sesegera mungkin.

“Warga Kanada di Indonesia: Ini adalah masa ketidakpastian yang luar biasa. Jika Anda berencana untuk kembali ke Kanada, Anda harus memesan tiket pulang sekarang,” demikian pernyataan Dubes Cameron MacKay di akun Instagram resmi Kedubes Kanada @canadainindonesia. (wid)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*