Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

22.271

22.750

2%

Kasus Baru

526

479

-9%

Update: 25 Mei 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Kabar Gembira, Covid-19 di Semarang Mulai Melandai

Ilustrasi | Foto: jatengprov.go.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Pemerintah Kota Semarang mencatat tidak ada kematian pasien positif COVID-19 di kota ini selama 15 hari terakhir. Tren penurunan pasien positif yang dirawat juga mulai menurun sejak pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PKM) sejak 27 April 2020.

Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi mengatakan kasus kematian pasien positif COVID-19 terakhir kali dilaporkan terjadi pada 25 April 2020. Demikian pula dengan pasien positif COVID-19 yang dirawat di berbagai rumah sakit di Semarang.

Dia menuturkan jumlah penderita COVID-19 di kota yang dipimpinnya tersebut pernah berada pada titik tertinggi pada 24 April 2020. Kala itu jumlah pasien mencapai 148 orang.

“Angka tertinggi pada 24 April yang mencapai 148 pasien. Saat ini sudah di angka 68 orang yang masih menjalani perawatan,” katanya, seperti dikutip dari Antara.

Baca juga: Beri Bantuan Korban Covid-19 Senilai Rp1,5 Miliar, Pertamina Gandeng UMKM dan Mitra Binaan

Selama dua pekan terakhir, kata dia, juga terjadi peningkatan jumlah pasien yang dinyatakan sembuh. Hingga 10 Mei tercatat sudah 188 pasien yang dinyatakan sembuh.

Meski demikian, ia meminta masyarakat tidak mengendurkan pelaksanaan PKM mengingat jumlah ODP dan PDP masih cukup fluktuatif. Hingga hari ini terdapat 440 ODP dan 246 PDP yang masih memerlukan perhatian.

Ia mengharap masyarakat tetap tertib menjalankan pemberlakukan PKM hingga tuntas dua pekan ke depan untuk menekan pandemi COVID-19.

“Yang perlu digarisbawahi adalah walaupun trennya cenderung turun, tapi grafiknya masih fluktuatif, sehingga masih dibutuhkan ketertiban sedulur-sedulur,” tutur pria yang akrab disapa Hendi itu.

Dengan pemberlakukan berjalan 14 hari, maka PKM telah mencapai separuh dari 28 hari yang ditetapkan. “Harapannya tentu saja hingga batas pemberlakuan PKM pada 24 Mei nanti, semua akan selesai. Tapi kalau masyarakat kemudian tidak tertib, maka tidak akan selesai-selesai,” katanya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*