Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

23.851

24.538

3%

Kasus Baru

686

687

0%

Update: 28 Mei 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Cegah Penyebaran Covid-19, DP Mall Semarang Tutup Hingga 5 April 2020

DP Mall Semarang | Foto: dotsemarang.blogspot.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Pusat perbelanjaan Duta Pertiwi (DP) Mall semarang mengumumkan menghentikan operasional sementara mulai 27 Maret-5 April mendatang. Langkah itu ditempuh untuk  mencehah penyebaran corona virus yang tengah mewabah di Tanah Air.

Antonius Agus Budiawan Head of DP Mall Semarang PT Wijaya Pratama Raya dalam keterangan tertulisnya mengatakan penutupan sementara DP mall, terkait dengan status pandemic dari covid-19.

“Kami sepenuhnya mendukung upaya pemerintah untuk mencegah penyebaran virus tersebut, maka dengan ini kami menginformasikan akan menutup sementara kegiatan operasional  DP mall Semarang yang akan dimulai pada 27 Maret -5 April 2020,” katanya dalam keterangan tertulisnya.

Dia menambahkan, namun untuk tetap dapat memenuhi kebutuhan pokok masyarakat maka tenant-tenant yang menyediakan hal tersebut diharapkan tetap buka, dengan jam operasional 10-20 wib, dengan kategori tenant-tenant tersebt adalah Carrefour dan watsons.

Sementara itu, kegiatan operasional kembali direncanakan pada tanggal 6 April. “Apabila situasi saat itu belum memungkinkan maka kami akan mengevaluasi dan mempertimbangkan kembali tanggal operasi,” imbuhnya.

Sebelumnya, sejumlah pusat perbelanjaan atau mal di Kota Semarang mengubah jam operasional kunjungan bagi pengunjung. Upaya itu sejalan dengan gerakan pembatasan jarak sosial atau social distancing yang digalakkan oleh pemerintah.

Baca juga: Hotel Dan Balai Diklat Jateng Dicadangkan Jadi RS Darurat Corona

Mal yang memberlakukan perubahan jam operasional antara lain Mal Ciputra, DP Mal, dan Paragon Mal. Hal itu diketahui melalui pengumuman yang mereka pasang di media sosial masing-masing. Mayoritas mulai hari ini, Senin (23/3), mal beroperasi pada pukul 11.00-20.00 WIB.

Public Relation Mal Ciputra Semarang, Aisa R Jusmar mengatakan, upaya ini sejalan dengan social distancing. “Kami ingin intensitas orang berkunjung ke mal berkurang pada saat ini. Meskipun, secara ekonomi ada dampaknya bagi manajemen mal dan gerai yang ada di sini,” ungkapnya, dikutip dari IDNtimes.

Alasan utama pengurangan jam operasional mal ini juga untuk mengikuti saran pemerintah, yakni supaya pengunjung dan karyawan di mal mengurangi aktivitas di luar.

“Jadi dengan pengurangan jam operasional ini mereka bisa beristirahat di rumah mengingat sekarang ini virus corona juga semakin merebak,” kata Head of DP Mal Semarang, Antonius Budiawan saat dihubungi.

Dengan penerapan social distancing yang sudah berlaku sepekan ini sangat berdampak pada perputaran ekonomi di mal. Sebab, dengan berkurangnya orang berkunjung, mal menjadi sepi dan tingkat kunjungan anjlok. Sehingga, sudah tentu ini memukul semua mal yang ada di Semarang.

“Angka kunjungan ke DP Mal turun 30-40 persen dibandingkan kunjungan normal di hari biasa yang mencapai 14 ribu dan akhir pekan 18 ribu,” tutur Anton.

Kondisi itu juga dialami di Mal Ciputra. Aisa menyampaikan, tingkat kunjungan di mal turun lebih dari 50 persen.

“Jadi, kalau biasanya ada 35 ribu pengunjung datang ke mal pada hari biasa dan 45-50 ribu saat weekend, kini hanya di angka 15 ribuan,” jelasnya.

Saat ini seiring pemberlakuan pembatasan jarak sosial, mal mengubah jam operasional. Adapun, untuk Mal Ciputra perubahan jam operasional berlaku hingga 31 Maret, sedangkan DP Mal hingga 5 April. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*