Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

57.770

59.394

2%

Kasus Baru

1.385

1.624

17%

Update: 2 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Hotel Dan Balai Diklat Jateng Dicadangkan Jadi RS Darurat Corona

Ganjar Pranowo saat rapat terbatas melalui video conference dengan Presiden Joko Widodo di rumah dinas Puri Gedeh, Selasa (24/3) | Foto: humas.jatengprov.go.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Mengantisipasi kemungkinan terburuk jika kebutuhan ruang isolasi untuk pasien yang terinfeksi virus corona membengkak, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo menyiapkan balai diklat milik Pemrov Jateng serta Hotel Kesambi Hijau yang dimiliki BUMD Jawa Tengah dan gelanggang olahraga Jatidiri Seamarang, untuk dipakai sebagai rumah sakit darurat bagi pasien yang terinfeksi virus corona.

Kalau tiga fasilitas itu dimanfaatkan, diperkirakan mampu menampung tak kurang dari 400 pasien. Perhitungannya, Hotel Kesambi Hijau yang memiliki 80 kamar bisa menampung sampai 160 pasien, Balai Diklat diperkirakan mampu menampung 150 pasien, dan GOR Jati Diri 100 pasien. Bahkan kalau ditambah bangiunan khusus, lokasi di Jatidiri bisa dikembangkan sesuai kebutuhan karena arealnya sangat luas.

Sebenarnya di sejumlah lokasi di Jawa Tengah sudah ada rumah sakit untuk rujukan pasien COVID-19 dengan rincian lini 1 ada 13 rumah sakit, kemudian lini 2 ada 45 rumah sakit, dan lini 3 adalah sisanya. “Saat ini kami sudah siapkan rumah sakit lini satu sebanyak 13, kemudian lini dua 45 dan lini tiga adalah sisanya,” kata Ganjar di rumah dinasnya di Semarang, Selasa (24/3/2020).

Baca juga: Cegah Penyebaran Corona, KPU Tunda Pilkada Serentak 2020

Namun kalau kondisinya memburuk, pihaknya sudah menyiapkan beberapa tempat seperti balai diklat, bahkan hotel milik BUMD Jawa Tengah, sebagai ruang isolasi. Balai diklat dan hotel milik Pemprov memiliki kamar lumayan banyak, sehingga bisa disiapkan untuk itu. Juga GOR Jatidiri, areal dan sarananya cukup luas dan memadai.

Menurut Ganjar, Pemprov Jateng juga berkoordinasi dengan TNI Polri terkait aset yang bisa dimanfaatkan jika kondisi makin buruk. Termasuk Ganjar juga memastikan ketersediaan tenda darurat. Dia juga sudah meminta Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Jateng untuk mendata, berapa jumlah tenda yang kita punya. Semua dilakukan sembari melakukan langkah-langkah preventif untuk pencegahan.

Langkah preventif dianggap penting untuk pelandaian jumlah penderita, supaya tidak semua tertular dan lari ke rumah sakit. Kalau tidak dilakukan langkah prventif, akan memberatkan dan rumah sakit tidak akan mampu. “Untuk itu saya perintahkan seluruh Bupati/Wali Kota, Camat, Lurah hingga RT/RW gencar melakukan sosialisasi kepada masyarakat untuk tetap tinggal di rumah,” ujar Gubernur Jateng Ganjar Pranowo.

Gubernur Jateng juga sudah melakukan koordinasi dengan para pengelola rumah sakit swasta, meski jumlah ruang isolasi yang dimilik RS swasta tidak banyak. Setidaknya, dengan adanya data pasti, penggunaannya bisa dilakukan secara efektif. (wid)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*