Ngesti Pandawa

Ribuan Masyarakat Solo Nikmati 10.000 Takir Jenang 17 Jenis di Ndalem Joyokusuman

Kirap Menuju Ndalem Joyokusuman dalam Semarak Jenang Solo, memeriahkan perayaan Hari Jadi ke-275 Kota Solo, Senin (17/2) | Foto: Bambang Chadar
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Ribuan masyarakat Solo hadir di Ndalem Joyokusuman, untuk menikmati 17 macam jenis jenang dengan jumlah mencapai 10.000 takir jenang. Semarak jenang Solo ini diadakannya dalam rangka memeriahkan perayaan hari jadi kota Surakarta ke- 275, Senin (17/2).

Kepala Dinas Pariwisata, Hasta Gunawan mengatakan sebanyak 10.000 takir jenang disediakan pemkot Solo untuk dinikmati oleh ribuan warga memadati Ndalem Joyokusuman dalam agenda Semarak Jenang Solo.

“Acara ini digelar setelah dilaksanakan upacara Hari Jadi ke-275 Kota Solo di Stadion Sriwedari. Setelah itu, dilakukan kirab menuju Ndalem Joyokusuman. Ndalem Joyokusuman dipilih sebagai lokasi penyelenggaraaan karena sebagai pusat kegiatan budaya di Solo,” katanya, dalam keterangan tertulisnya yang diterima JoSS.co.id.

Dia menuturkan sebanyak 10.000 jenang yang dibagikan kepada masyarakat berasal dari 275 tenant dari berbagai komunitas di Kota Solo. Sementara, 17 jenis jenang yang disajikan dalam perhelatan itu sebagai gambaran perilaku masyarakat Jawa.

Ndalem Joyokusuman | Foto: Bambang Chadar
Baca juga: Koleksi Sepur Kluthuk di Solo Bertambah, Kereta Uap Kuno Ini Layani Wisatawan Hingga Wonogiri

“17 jenis jenang itu memiliki makna sendiri-sendiri, sehingga untuk saat saat tertentu, jenang itu dibuat dan dibagikan, Seperti jenang procot untuk persiapan melahirkan,” katanya, seperti dilansir dari Sindonews.com.

Tradisi membuat jenang di lingkungan masyarakat Jawa saat ini masih terus lestari. Agar tidak punah, maka generasi muda juga perlu diperkenalkan, sehingga budaya yang adiluhung dapat terus dilestarikan.

Wali Kota Solo FX Hadi Rudyatmo (Rudy) mengatakan, budaya bangsa perlu diangkat agar memperkuat persatuan dan kesatuan. Pihaknya juga berupaya mengangkat Kota Solo dengan budaya-budaya yang diwariskan para leluhur. Di antaranya adalah melalui Semarak Jenang Solo karena memiliki makna hidup sejak dari kandungan hingga meninggal dunia.

“Seperti jenang mitoni ketika kandungan usia 7 bulan, dan jenang procotan ketika menjelang lahir,” kata Rudy. Selain itu juga ada jenang lamu ketika bayi memasuki usia lima hari. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*