fbpx

Pemkot Solo Anggarkan Rp1,5 Miliar Untuk Beton Pembatas Median Jalan Flyover Manahan

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Pemerintah Kota Solo telah menganggarkan dana senilai Rp1,5 miliar untuk pemasangan beton kanstin sebagai pengganti water barrier dan pembatas besi sebagai median jalan menuju lintas atas atau flyover Manahan.

Kanstin itu rencananya akan dipasang di tiga titik yakni di Jl. Adisucipto, Jl. Dr Moewardi, dan Jl. MT Haryono. Anggaran penggantian median tersebut senilai Rp1,5 miliar yang bersumber dari Anggaran Pendapatan Belanja Daerah Perubahan (APBDP).

Sebagai informasi, kanstin adalah material beton precast yang biasa digunakan sebagai trotoar, pembatas bahu jalan, taman, dan lain sebagainya.

Kanstin juga berfungsi sebagai penahan ataupun pengunci susunan paving block yang dipasang agar tidak bergeser atau berpindah posisi ketika terpasang.

Kasi Jalan dan Jembatan Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (DPUPR) Kota Solo, Joko Supriyanto, mengatakan penggantian water barrier dengan kanstin merupakan saran dari Dinas Perhubungan (Dishub) Solo.

Baca juga: Kebijakan E-Parkir Solo Diperluas di Tujuh Lokasi Ini

“Saat ini di titik-titik itu sudah mulai digaris dengan cat, dibuat pola untuk kemudian dikerjakan. Proyek ini kami sebut pembangunan frontage dan intersection Overpass Manahan. Kanstin beton menjadi pemisah atau median antara dua lajur berdasar rekomendasi dari Dishub,” katanya belum lama ini seperti dikutip dari Solopos.com.

Joko Supriyanto memaparkan panjang kanstin sama dengan penempatan water barrier dan pembatas besi saat ini. Di Jl. Adisucipto, pembatas besi diletakkan mulai dari simpang empat Mapolresta Solo hingga titik awal naik flyover Manahan.

Di Jl. Dr Moewardi, kanstin beton berakhir di simpang tiga Jl. Nusa Indah atau sebelum Satpas SIM Polresta Solo.

“Nah, yang di depan SMP Negeri 1 Solo atau di Jl. MT Haryono ya menggantikan water barrier saat ini. Nanti di Jl. Adisucipto akan ada bukaan di depan Plaza Manahan, sebagai akses keluar masuk Stadion Manahan,” jelas Joko Supriyanto.

Kabid Lalu Lintas Dishub Solo, Ari Wibowo, mengatakan pembangunan kanstin merupakan hasil koordinasi dan kesepakatan serta evaluasi bersama Dishub, DPUPR, dan Satlantas Polresta Solo.

“Posisi median akan menggantikan water barrier yang saat ini dipasang dan menambahkan kekurangannya. Selain itu, bertujuan meningkatkan keselamatan pengguna jalan,” kata dia, Minggu (24/11). (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *