Ngesti Pandawa

Koleksi Sepur Kluthuk di Solo Bertambah, Kereta Uap Kuno Ini Layani Wisatawan Hingga Wonogiri

Ilustrasi | Foto: suara.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Kereta uap kuno atau biasa disebut ‘Sepur Kluthuk’ buatan Jerman Lokomotif D1410 telah selesai diperbaiki dan mulai dioperasionalkan untuk perjalanan wisata. Rencananya, kereta ini akan melayani rute wisata Solo-Sukoharjo hingga Wonogiri.

Pengoperasian itu ditandai dengan peresmian loko yang dihadiri Wakil Wali Kota Solo, Achmad Purnomo, Direktur Utama PT KAI, Edi Sukmoro dan Kepala Daop VI Yogyakarta, Eko Purwanto di depan Loji Gandrung, Solo, bersamaan dengan car free day (CFD) Solo, Minggu (16/2) pagi.

Wakil Wali Kota Solo dan Direktur Utama PT KAI bersama wartawan mencoba menaiki lokomotif uap dan dua gerbong Djoko Kendil menuju Stasiun Kota Solo, Kelurahan Sangkrah, Kecamatan Pasar Kliwon. Lokomotif uap kuno berkecepatan maksimal 45 kilometer per jam itu berjalan lamban sekitar 20 kilometer per jam ke arah timur.

Achmad Purnomo mengatakan, hibah lokomotif kuno tersebut melengkapi koleksi kereta uap yang dikelola Pemkot Solo dengan Sepur Kluthuk Jaladara. Ia berharap lokomotif tersebut dapat meningkatkan daya tarik wisatawan ke Solo.

“Rutenya untuk melayani perjalanan di area Solo, Sukoharjo, hingga Wonogiri. Kami rumuskan rutenya nanti tergantung permintaan,” ujarnya, seperti dikutip dari Solopos

Baca juga: Solo Segera Bangun Taman Air di Jebres Senilai Rp50 Miliar

Sementara itu, Kepala Daop VI Yogyakarta, Eko Purwanto, menjelaskan, lokomotif D1410 merupakan satu-satunya tipe D14 di Indonesia. Sepanjang sejarah terdapat 23 lokomotif D14 yang diproduksi di Jerman untuk seri 1-14. Sementara lokomotif D14 seri 13-23 dibuat di Belanda.

“D1410 berusaha direstorasi Balai Yasa Yogyakarta selama Februari hingga November 2019 oleh mekanik yang berdinas maupun yang purna tugas. Lokomotif melakukan perjalanan secara normal dari Stasiun Lempuyangan hingga Stasiun Purwosari,” terangnya.

Desain lokomotif tersebut cocok dioperasikan di jalur pegunungan maupun lokal. Lintasan utama lokomotif berbahan bakar batu bara ini adalah jalur Bogor-Sukabumi.

D14 adalah tipe lokomotif bersistem superheated terkenal di jalur pegunungan untuk kereta api kelas campuran. Terkadang, lokomotif bertipe gender 2-8-2T ini juga melayani kereta langsir.

Lokomotif D1410 sebelumnya menjadi koleksi di Museum Transportasi TMII, Jakarta. Kemudian Jokowi memintanya dikirimkan ke Solo untuk difungsikan sebagai kereta wisata. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*