fbpx

Bicara Rekomendasi PDIP Untuk Pilkada Solo, Rudy Menangis

 data-srcset
DPC PDI P Kota Surakarta melaksanakan penanaman pohon serentak di 5 PAC, bersamaan dengan Ulang Tahun Fx Hadi Rudyatmo ke 60 th | Foto: twitter eny chacha @Eny_caca
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Walikota Solo, sekaligus Ketua DPC PDIP Solo  FX Hadi Rudyatmo menitikkan air mata saat memberikan pesannya kepada para kader yang hadir dalam acara tumpengan dan penanaman pohon di Taman Soekarno-Hatta Jebres, Kota Solo, Jawa Tengah (Jateng), Kamis (13/2) pagi.

Pada kegiatan yang bertujuan untuk merayakan ulang tahunnya ke-60 itu, Rudy sempat menangis dan sedikit bercerita tentang rekomendasi calon wali kota Solo untuk Pilkada 2020.

Acara tersebut dihadiri jajaran pengurus DPC PDIP Solo, pengurus lima PAC PDIP se-Solo, serta anggota Fraksi PDIP DPRD Solo.

Dikutip dari Solopos.com, Rudy membagikan secara simbolis bibit tanaman kepada ketua PAC PDIP lima kecamatan. Ada 1000 an pohon yang akan ditanam hari itu. Lokasi dan prosesi penanaman diserahkan kepada pengurus PAC PDIP di lima kecamatan.

Setelah itu, acara dilanjutkan penanaman pohon oleh Rudy dan Sekretaris DPC PDIP Solo, Teguh Prakosa. Sedangkan Wakil Wali Kota Solo, Achmad Purnomo, tiba di lokasi saat sesi doa bersama untuk kebaikan Rudy dan PDIP.

Dalam sambutannya, Rudy sempat meneteskan air mata melihat kekompakan keluarga besar PDIP Solo. “Ternyata teman-teman masih mencintai saya,” tuturnya sembari menyeka air mata menggunakan sapu tangan.

Sejak awal mengurus PDIP Solo hingga sekarang sudah banyak cerita suka dan duka yang ditorehkan Rudy dan kawan-kawan. Ke depan, dia meminta seluruh kader PDIP Solo selalu memedomani prinsip atau filosofi akar sebuah pohon.

Baca juga: Solo Segera Bangun Taman Air di Jebres Senilai Rp50 Miliar

“Jadi lah akar yang kuat. Akar tugasnya mencari air, menembus tanah dan batu yang keras, untuk sebatang pohon. Ketika pohon tumbuh, ranting kuat, buah dan bunganya banyak, ikhlas lah pohon yang akan dikagumi,” ujarnya.

Dalam konteks kehidupan manusia, Rudy menjelaskan, apa yang dilakukan akar merupakan takdir untuk mewujudkan kebaikan masyarakat. Jangan berorientasi kepada kepentingan pribadi, tapi mengutamakan kebersamaan.

Dalam konteks organisasi, Rudy memerintahkan seluruh kadernya tegak lurus kepada aturan dan instruksi partai. Selama ini, DPC PDIP Solo menurutnya selalu menaati dan patuh terhadap aturan partai yang telah dibuat.

“Apa pun yang nanti diputuskan DPP dan ketua umum mesti kita lakukan bersama-sama. Suka tidak suka PDIP tidak boleh dicabik-cabik, diporak-porandakan oleh siapa pun. Bila butuh pengorbanan biar salah satu saja,” urainya.

Demi kepentingan masyarakat yang lebih besar, Rudy memerintahkan kadernya untuk terus bersatu-padu. Para kader PDIP, menurutnya, harus bisa meresapi dan menanamkan semangat warna merah yang menjadi identitas dan ciri khas PDIP.

“Apa pun rekomendasi yang nanti dikeluarkan Ketua Umum [PDIP] hukumnya wajib bagi kita semua untk memenangkan Pilkada. Untuk menyikapi Solo tetap kondusif, tetap aman, nyaman, dan PDIP tidak terpecah belah,” katanya.

Sebelum rekomendasi turun, Rudi berharap kader PDIP Solo tidak perlu memecah diri sendiri. Soliditas kader dan tegak lurus partai ditegaskan Rudy harus dikedepankan di atas kepentingan lain. “Sekali lagi maturnuwun teman-teman semua,” pungkasnya. (lna)


Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *