fbpx

Mulai 29 Maret Seluruh Penerbangan di Jogja Pindah Ke YIA, Ini Jadwal KA Bandara

 data-srcset
Yogyakarta International Airport (YIA) | Foto: kumparan.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – General Manager Angkasa Pura 1 Yogyakarta Agus Pandu Purnama mengumumkan pihaknya akan memindahkan aktivitas kebandarudaraan dari Bandara Adisutjipto ke Yogyakarta International Airport (YIA) per tanggal 29 Maret 2020.

Dia menilai pemindahan aktivitas pelayanan dimaksudkan untuk mengoptimalkan peran YIA sebagai pintu masuk untuk kawasan DI Yogyakarta dan Jawa Tengah bagian selatan. “Per tanggal 29 Maret, aktivitas penerbangan akan dipindahkan ke bandar udara yang baru,” katanya, seperti dikutip dari Bisnis.com.

Pandu menjelaskan optimalisasi YIA akan meningkatkan jumlah pelancong yang ingin ke Yogyakarta atau destinasi di sekitarnya seperti Borobudur, Solo dan Semarang.

Yogyakarta Internasional Airport memiliki terminal seluas 219.000 m2 yang mampu menampung 20 juta penumpang dan runway seluas 3.250 x 45 m2. Selain itu YIA juga didukung oleh akses kendaraan baik bus maupun kereta api yang memudahkan para penumpang.

“Kami melihat bahwa YIA ini bisa mendorong aksestabilitas orang yang mau ke tempat-tempat wisata misalnya Borobudur. Ini bisa dijangkau langsung dari YIA,” ungkapnya.

Data AP 1 Yogyakarta mengungkapkan bahwa pembangunan YIA telah memiliki multiplier effect bagi kawasan Yogyakarta khususnya Kulon Progo. Keberadaan bandara itu telah meningkatkan pertumbuhan ekonomi di bagian DIY paling barat tersebut.

Baca juga: Investor Incar KEK Pariwisata Parangtritis-Samas Dibangun Sirkuit Superbike dan Arung Jeram

Selain itu, proyek pembangunan YIA juga berhasil menurunkan tingkat pengangguran di Kulon Progo dari 3,7% pada 2015 menjadi 1,4% pada 2018 atau yang paling tinggi ke posisi terendah se-DIY.

Dihubungi secara terpisah, Corporate Communication Senior Manager Angkasa Pura I (AP I) selaku pengelola bandara, Awaluddin, menyatakan bahwa Bandara Adisucipto masih akan melayani penerbangan tetapi khusus untuk pesawat baling-baling.

“Rencana hanya melayani penerbangan domestik dengan pesawat propeller atau baling-baling,” ujarnya.

Sementara itu, untuk menunjang konektivitas menuju bandara, PT KAI telah menyiapkan beberapa rute kereta bandara YIA. Meski demikian, kereta tersebut tidak akan langsung menuju bandara.

Untuk sementara waktu, bandara YIA dapat dicapai dengan naik KA Bandara YIA, KA Prameks, dan KA Joglosemarkerto dari stasiun Tugu (YK) ke stasiun Wojo (WJ) melalui stasiun Wates (WT) selama lebih kurang 45 menit. Kemudian dari stasiun Wojo (WJ) naik shuttle bus DAMRI ke bandara sejauh lebih kurang 4 km dari stasiun, begitu pula sebaliknya.

Lalu, pelanggan dari Stasiun Kutoarjo dan Stasiun Kebumen juga bisa menikmati kereta bandara YIA. “Namun jadwalnya sangat terbatas hanya pada pagi dan sore hari,” ujar Kepala Humas PT KAI Daop 6 Eko Purwanto.

Berikut jadwal lengkap kereta bandara YIA:

Keberangkatan dari Stasiun Tugu (YK) ke Stasiun Wojo (WJ): 03.35, 05.10, 05.55, 07.30, 08.35, 10.10, 12.20, 12.50, 15.05, 16.40, 19.15, dan 20.10 WIB

Dari Stasiun Wojo (WJ) ke Stasiun Tugu (YK): 04.45, 06.30, 07.07, 08.50, 11.10, 11.33, 13.20, 15.15, 18.05, 18.41, 20.16, dan 21.30 WIB. (lna)


Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *