Ngesti Pandawa

Parah! Lebih Dari 3.000 Permen Karet Menempel di Batuan Candi Borobudur

Kolase, Candi Borobudur - Ilustrasi permen karet menempel | Foto: kebudayaan.kemdikbud.go.id/net
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, MAGELANG – Kelompok Kerja (Pokja) Pengamanan Balai Konservasi Borobudur menemukan lebih dari 3.000 permen karet menempel di batuan Candi Borobudur di Kabupaten Magelang, Jawa Tengah, karena akibat ulah dari para pengunjung yang tidak bertanggung jawab.

Koordinator Pokja Pengamanan Balai Konservasi Borobudur, Hary Setyawan sangat menyayangkan perbuatan pengunjung yang merusak estetika bangunan bersejarah tersebut. Ribuan noda permen karet itu kini dalam tahap pembersihan.

Ia menjelaskan khususnya di stupa teras ataupun stupa induk atau lantai 7,8,9, dan lantai 10, jika dilihat secara detail pada lantai atau stupa akan ada noda putih-putih bulat. Itu adalah noda permen karet.

“Perbuatan yang merusak estetika tersebut dilakukan pengunjung yang susah kita kontrol, karena tidak mungkin setiap orang masuk diminta membuka mulutnya untuk diperiksa ada permen karet atau tidak. Sampai sekarang di seluruh area Candi Borobudur ada sekitar 3.000 noda permen karet yang secara berangsur-angsur kita hilangkan,” katanya, kamis (13/2) seperti dikutip dari Antara.

Ia mengatakan petugas yang berjaga di lapangan mungkin bisa mengendalikan tetapi banyak yang sulit terdeteksi.

Hary menyampaikan noda permen karet tidak bisa langsung dihilangkan, disikat dengan air tidak akan hilang karena noda itu mungkin sudah terjadi bertahun-tahun.

Ia menuturkan permen karet itu memang tidak seperti permen biasa yang keras itu bisa diambil, sedangkan permen karet itu susah diambil dari tempat melekatnya dan untuk membersihkannya mau tidak mau harus menggunakan pelarut dari bahan kimia.

“Secara mekanik itu sangat susah, disikat dengan air susah sekali dan membutuhkan waktu yang lama, padahal kalau terlalu lama menyikat malah batunya rusak atau aus. Metode menghilangkannya harus hati-hati sekali supaya tidak merusak batunya termasuk jika menggunakan pelarut bahan kimia,” katanya.

Baca juga: Antisipasi Keausan Batu Candi Borobudur, Pengunjung Hanya Dibatasi Sampai Lantai Tujuh

Kondisi batuan Candi Borobudur pun saat ini mengalami kerusakan parah karena keausan batuan, mengingat tingginya jumlah pengunjung setiap harinya, terlebih pada saat liburan. Untuk itu, Balai Konservasi Borobudur (BKB) membatasi kunjungan wisatawan di Candi Borobudur, hanya sampai lantai 8, sedangkan lantai 9 dan 10 ditutup untuk umum.

“Untuk sementara di lantai 9 dan 10 dilakukan monitoring dan evaluasi yang bertujuan untuk mengetahui kerusakan di lantai tersebut,” kata Kepala Balai Konservasi Borobudur (BKB) Tri Hartono.

Ia menyampaikan berdasarkan pengamatan yang dilakukan di lantai 9 dan 10 mengalami kerusakan hampir 30 persen dan di tangga naik mengalami kerusakan hampir 40 persen.

“Kerusakannya bermacam-macam, keausannya ada yang hanya satu milimeter, ada yang 2 sentimeter, bahkan ada yang 4 sentimeter,” katanya.

Tri menyampaikan keputusan untuk monitoring ini tujuannya agar bagian paling suci, terutama di stupa induk dan Arupadatu tersebut bisa lebih terawat.

“Kalau kerusakan dibiarkan terus-menerus kita akan kehilangan satu warisan budaya yang berarti bagi bangsa Indonesia. Kita berharap warisan ini bisa tersambungkan ke generasi yang akan datang,” katanya.

Ia menuturkan BKB melakukan pengamatan di lantai 9 dan 10, di lantai tersebut ditutup untuk umum, kecuali untuk kegiatan yang berhubungan dengan ritual keagamaan termasuk jika ada tamu negara yang datang. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*