COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

125.396

127.083

2%

Kasus Baru

1.893

1.687

-11%

Update: 10 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Bali Bakal Miliki Trolley Bus Dengan Trase Sepanjang 75 KM

Ilustrasi | Foto: insiderguides.com.au
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, BALI – Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi menyatakan pemerintah bakal membangun trolley bus sebagai moda transportasi publik di Bali dengan panjang trase 75 Km.

Budi Karya menjelaskan, trolley bus tersebut dibangun untuk mendukung konektivitas antara Bali bagian selatan dengan Bali bagian utara. Rute trolley bus ini, lanjutnya akan mengarah ke lokasi Bandara Bali Utara yang juga direncanakan akan dibangun.

Dia menyebutkan, untuk membangun konektifitas antardaerah menyebut ada beberapa alternatif. Seperti jalan tol, by pass, kereta api, atau LRT. Namun semua opsi tersebut mendapat sejumlah kendala untuk direalisasikan.

“LRT mahal, kereta api sulit karena menanjak, jalan tol dan by pass bisa merusak tata ruang di sekitarnya. Nah kalau kita buat semacam trolley bus dengan dedicated jalur, satu dia cuma 10-12 meter, biayanya relatif lebih murah,” ungkapnya, seperti dikutip dari CNBCIndonesia, Selasa (28/1).

Selain itu, kondisi geografis Bali yang penuh dengan tanjakan dan jalan menurun juga bisa diatasi dengan moda transportasi ini. Trolley bus ini bisa berjalan lebih fleksibel di jalur yang tidak merata.

Baca juga: Tol Trans Jawa Bakal Terkoneksi Dengan Tol di Bali, BPJT: Investor Sudah Siap

“Jadi seperti busway tapi di atasnya ada listrik. Kayak trem tapi pakai ban. Kalau trem pakai rel besi itu nggak bisa nanjak. Jadi ini juga ramah lingkungan, bisa menanjak, tidak menggangu tata ruang, itu yang jadi concern,” bebernya.

Moda transportasi ini mengacu ke sejumlah negara yang sudah menggunakannya. Budi melihat, negara-negara maju sudah mulai beralih ke trolley bus.

“Sekarang kalau ke seluruh Eropa tidak menggunakan trem lagi itu sudah menggunakan trolley bus. Relatif fleksibel, dia bisa menggunakan jalan biasa,” bebernya.

Dia mendorong PT KAI untuk ikut berinvestasi dalam proyek ini. Budi Karya bilang, pendanaannya bisa melalui kerja sama dengan pihak swasta. Investasi yang dibutuhkan setidaknya sekitar Rp 5 triliun. Dia berharap proyek ini sudah mulai ditenderkan pada tahun 2021.

“Saya harapkan tahun depan sudah tender, sudah mulai. Nah kan kita mungkin 3-4 bulan menyelesaikan ini [study],” pungkasnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*