Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

57.770

59.394

2%

Kasus Baru

1.385

1.624

17%

Update: 2 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Tol Trans Jawa Gerus Bisnis Transportasi Udara, Maskapai Harus Berbenah

Ilustrasi | Foto: harnas.co
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Libur Natal 2019 dan Tahun Baru 2020 (Nataru) bisa menjadi tolok ukur industri transportasi dalam melakukan sejumlah pembenahan. Tak dipungkiri, keberadan tol Trans Jawa yang beroperasi setahun terakhir makin mengerus jumlah penumpang pesawat khususnya tujuan Jateng dan Jatim.

Hal itu dibenarkan Dirjen Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan (Kemenhub) Budi Setiyadi angkat bicara mengenai fenomena ini. Menurut dia, tersambungnya Tol Trans Jawa dari ujung barat ke timur jadi faktor penting yang patut diperhatikan.

Tidak hanya berdampak pada pesawat, keberadaan tol juga memangkas jumlah penumpang bus. Masyarakat lebih cenderung pakai kendaraan pribadi.

“Ada indikasi bahwa dengan adanya infrastruktur jalan tol baru yang menghubungkan beberapa provinsi dan kota, yang sebelumnya masyarakat perjalanan antar kota, antar provinsi dengan kendaraan pribadi tidak menarik sekarang jadi menarik. Jadi ada perubahan pola,” tegasnya.

Sebelumnya diberitakan, pengguna moda transportasi udara di Bandara Adi Soemarmo Solo menurun selama libur Nataru kemarin jika dibandingkan tahun sebelumnya. Faktor liburan yang tidak serentak dan beroperasinya tol trans Jawa diduga menjadi penyebab turunnya jumlah penumpang pesawat.

General Manager PT Angkasa Pura I Bandara Adi Soemarmo Abdullah Usman menyebut penurunan terjadi baik dari jumlah penumpang maupun armada pesawat. “Semua turun dibanding tahun sebelumnya,” katanya, Selasa (7/1).

Baca juga: Tiga Bandara Baru Bakal Dibangun di Banten Sebagai Penyangga Bandara Soekarno Hatta

Selama musim libur dari 19 Desember 2019 hingga 6 Januari 2020, jumlah penumpang pesawat yang berangkat maupun pulang melalui Bandara Adi Sumarmo Solo tercatat sejumlah 96.476 orang. Padahal, pada musim liburan tahun sebelumnya, pengguna bandara itu mencapai 127.394 orang. “Turun hingga 27 persen,” katanya.

Jumlah penerbangan selama musim libur juga turun menjadi 735 penerbangan, turun juga dibandingkan tahun sebelumnya yang mencapai 938 penerbangan. “Ada penurunan jumlah penerbangan sebesar 22 persen,” katanya.

Abdullah menyebut ada beberapa dugaan yang menjadi penyebab turunnya jumlah penumpang serta penerbangan di musim liburan kemarin. “Kemungkinan karena jadwal masuknya tidak bersamaan,” katanya. Selain itu, beroperasinya tol Trans jawa membuat masyarakat memiliki alternatif dalam memilih moda transportasi yang digunakan.

Penurunan penumpang pesawat juga terjadi di Bandara Jenderal Ahmad Yani Semarang padalibur Natal dan tahun baru 2020. Penurunan jumlah penumpang pesawat terhitung mulai 25 Desember 2019 sampai 6 Januari 2020.

Penurunan juga terjadi pada lalu lintas pesawat yang terbang maupun mendarat di Bandara Jenderal Ahmad Yani. Lalu lintas pesawat tercatat 1.996, menurun dari tahun sebelumnya sebanyak 2.344 pergerakan. “Mengalami penurunan 15 persen,” kata General Manajer Bandara Jenderal Ahmad Yani, Hardi Ariyanto, seperti dikutip dari Tempo.co. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*