COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

128.776

130.718

1%

Kasus Baru

1.693

1.942

15%

Update: 12 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Sisi Lain Ari Askhara, Dirut Garuda Yang Dicopot

Kesandung Ing Rata, Kejedhot Ing Awang-Awang…

ARI ASKHARA
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Berikut tulisan Drajad Hari Suseno, seorang professional, yang pernah berinteraksi dengan Ari Askhara. Tulisan ini dibuat di Denpasar, pada 10 Desember 2019. Pandangan yang ada dalam tulisan ini merupakan pendapat pribadi, bukan pendapat dari korporasi atau lembaga

Belakangan ini santer diberitakan dan viral kasus moge yang melibatkan Dirut Garuda, Ari Askhara. Kebanyakan isi pesannya/beritanya sangat subyektif dan hanya melihat dari kacamata minus dan buram. Untuk itu kita mesti bijak menyikapi dan melihat dari kacamata yang lebih lebar dan jernih. Tulisan ini opini pribadi, tidak mewakili perusahaan, juga bukan sebagai pembelaan, namun tetap dalam kerangka supaya obyektif dan berimbang.

Secara pribadi saya kenal Ari Askhara. Pria bernama lengkap I Gusti Ngurah Askhara Danadiputra itu pernah jadi Komisaris PT Jasamarga Bali Tol. Dulu saya sering berinteraksi langsung Komisaris Ari Askhara. Dia memang hebat. Muda, enerjik, produktif dan berorientasi hasil. Mengutip pemberitaan Harian Kompas, 14 Mei 2018, Ari dinilai sebagai pimpinan yang mengubah lingkungan kerja lebih dinamis, humanis, efisien, dan tak ketinggalan zaman dalam memanfaatkan teknologi.

Di lingkungan Kementerian BUMN dia terkenal menjadi salah satu rising star, karirnya cemerlang meroket. Hasil asesmen di Kementerian BUMN selalu teratas.

Sebelum menjadi Direksi BUMN, dia seorang profesional bekerja di beberapa institusi keuangan/perbankan di Singapura. Lalu dia diminta pulang ke Indonesia, jadi Direktur Keuangan Pelindo III, merangkap Komisarisku di Jasamarga Bali Tol (JBT). Di sini dia benahi kinerja keuangan Pelindo III. Rangkap jabatan sebagai Komisaris itu yang seharusnya memberinya pendapatan ganda, tapi Ari menolaknya. Dia hanya mau menerima pendapatan dari satu sumber dalam jabatannya, sebagai Direktur Keuangan di Pelindo III. Sedangkan honorarium komisaris JBT diminta disetor ke kas Pelindo III.

Setelah sukses restrukturisasi keuangan Pelindo III, dia diangkat jadi Direktur Keuangan Garuda Indonesia, dia lakukan refinancing utang Garuda, sukses. Lalu diangkat jadi Direktur SDM (Human Capital) di Wijaya Karya, nggak sampai setahun, dia diangkat lagi jadi Direktur Utama Pelindo III (balik lagi ke rumah lama).

Sebagai Dirut, dia lakukan efisiensi besar-besaran, sampai keuntungan Pelindo III yang biasanya ratusan milyar naik mendekati 2 trilyun. Dia benahi semua, termasuk SDM yang tidak kompeten dia mutasi atau ganti. Dia terapkan GCG (Good Corporate Governance) secara efektif dan terarah ke produktifitas kerja di setiap lini perusahaan, sampai cucu perusahaan. Yang tidak siap, tidak akuntabel dia libas.

Sukses di Pelindo III, dia diminta membenahi Garuda yang terus merugi. Di sini dia lebih garang lagi. Banyak pengeluaran yang nggak perlu dipangkas, efisiensi, perbaikan kinerja sampai hal terkecil termasuk catering. Setiap sen dia selamatkan demi perbaikan kinerja keuangan Garuda. Barangkali banyak pejabat Garuda gerah karena kenyamanannya terganggu, ladang basahnya mengering, sehingga banyak yang tidak suka dengan Ari. Tapi hasilnya, kinerja keuangan Garuda membaik, jauh lebih baik dari sebelumnya. Tapi banyak pejabat tidak suka.

Mengenai laporan keuangan yang di-make up itu benar. Ceritanya begini. Penyediaan wifi di pesawat itu sebenarnya gratis dari providernya atau barter dengan on board reklame tapi oleh Ari dihitung sebagai pendapatan. Ini memang tidak lazim. Lalu piutang yang belum terbayar juga sudah dihitung menjadi pendapatan. Atas dasar perhitungan itu, Garuda yang sebelumnya rugi, dalam laporan keuangannya menjadi untung. Ini mencengangkan sekaligus mengundang tanya. Tapi pencatatan keuntungan yang tidak riil ini diprotes dua Komisaris Garuda (salah satunya Chaerul Tanjung yang punya 30% saham Garuda) sampai mereka tidak mau menanda-tangani Laporan Keuangan.

Kisruh itu akhirnya mengundang OJK (Otoritas Jasa Keuangan) menginvestigasi Laporan Keuangan Garuda dengan hasil, Garuda terbukti melakukan kesalahan dan dikenakan sanksi teguran keras. Garuda harus memperbaiki Laporan Keuangan dan mengumumkan kembali ke publik. Keuangan Garuda masih merugi. Kantor Akuntan Publik yang mengaudit dikenakan sanksi, dibekukan satu tahun oleh Menteri Keuangan. Jadi nggak benar kalau sampai diusut polisi.

Soal serikat pekerja, di Garuda terbelah dua. Ada yang membela Ari, ada yang menyerang. Tapi kebanyakan yang terekspos yang menyerang.
Kinerja Ari sangat bagus. Semua BUMN yang dia tangani sukses. Dia termasuk orang bersih dalam hal keuangan. Yakin tidak korupsi. Hanya saja, terkait hobbynya dengan moge/Harley membuat dia terlena. Besar kemungkinan dia dijebak rivalnya, bisa juga dia sendiri memang khilaf. Tapi apa pun, dia sudah menyalah-gunakan wewenang/fasilitas jabatan karena hobbynya.

Dia terjebak antara hobby dan aturan impor, dilematis. Dia pengin punya moge Harley klasik, adanya di luar negeri. Mau ngimpor resmi ke Indonesia nggak bisa karena memang ada larangan impor barang (moge) bekas. Maka dia coba selundupkan lewat pesawat yang baru dibeli. Celakanya, ketahuan. Bisa ditebak, pasti ada yang nggak suka lalu melaporkan ke bea cukai.

Terbongkarlah kasus ini. Bagaimana pun dia memang salah dan harus siap menerima risikonya. Dia tersandung moge, sebenarnya masalah sepele. Tapi memang kadang ketika kita selalu melihat ke atas, lupa bahwa di bawah ada batu kecil yang bisa membuat kita tersandung. Tidak pernah ada orang tersandung batu besar, kecuali menabrak. Dalam pepatah Jawa, Ari ibarat “kesandung ing rata, kejedhot ing awing-awang….” Jatuh terpeleset karena hal kecil.

Ari Askhara orang Bali, dia sangat percaya karma. Dia tersandung. Segala kebaikan dan segudang prestasi yang dia torehkan seolah terkubur oleh wewenang demi hobby. Ibarat panas setahun dihapus dengan hujan sehari. Ari tetap orang hebat. Ari adalah orang yang telah berjasa untuk negeri tercinta Indonesia ini, tapi terlalu kuat opini yang menghajarnya. Selain itu, ada pejabat-pejabat baru yang butuh mangsa untuk pengakuan, untuk legacy. Ari lagi apes, kasusnya lantas bergulir.

Barangkali kejadian ini bisa menjadi renungan hidupnya, apa itu karma. Dan tulisan ini mudah-mudahan memberikan pandangan obyektif dan berimbang, tidak hanya dilihat dari kacamata minus dan buram.

1 Komentar

  1. sekilas saya baca pak ari menerapkan acrual basis sebagai orang akuntansi seperti piutang diakui sebagai pendapatan, memang demikian ilmu akuntansi, tapi kebanyakan orang bukan akuntansi menerapkan cash basis yakni pendapatan diakui saat uang diterima bukan saat timbulnya pendapatan. Contoh tukang salon telah menyelesaikan pekerjaan saat ini sehingga saat ini sudah harus diakui sebagai pendapatan walaupun uangnya belum diterima jurnalnya adalah piutang pada pendapatan nanti saat diterima uang jurnalnya adalah kas pada piutang. tidak diakui lagi sebagai pendapatan karena hanya konversi antara piutang menjadi kas. pendapatan diakui saat diselesaikannya pekerjaan. saya kira pak ari benar, akuntan publik benar dari segi akuntansi. masyarakat umum benar dari segi cash basis, tergantung garuda selama ini memakai metode yang mana acrual basis atau cash basis, terima kasih.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*