fbpx

Dikenal Vlog Lucunya, Ini Sebenarnya Pekerjaan ‘Ajudan Pribadi’

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Beberapa kali mengunggah vlog kocak dengan action gigi copot saat berbicara belepotan, pemilik akun Ajudan Pribadi jadi dikenal publik. Selebgram ini semakin melambung namanya terlebih kini dirinya sering menggunggah foto bersama pejabat dan orang penting di negeri ini.

Pria bertubuh kekar ini memiliki nama Akbar Pera Baharudin, pekerjaan sebenarnya adalah ajudan Sekjen Asosiasi Jasa Konstruksi Nasional (Gapensi) Andi Rukman Karumpa. Dari situ ajudan kerap bertemu dengan pejabat dan para artis saat menemani bosnya. Ia lantas meminta foto bareng dan mengunggahnya di media sosial pribadinya.

Tak hanya itu, kehidupannya juga nampak glamor lantaran ia mengunggah foto dirinya saat berada hotel berbintang lima sampai jet pribadi.

Namun siapa sangka sebelum menjadi seperti sekarang ini Ajudan Pribadi pernah hidup susah dan pernah bekerja sebagai pekerja kasar. Hal itu diceritakan Ajudan Pribadi dalam wawancara dengan Denny Cagur.

Sebelum seperti sekarang ini, Ajudan Pribadi mengaku pernah bekerja sebagai kuli bangunan saat usianya masih belasan tahun.

“Iya pedes banget hidup saya, dulu saya engga sekolah. Sekolahnya sampai kelas 2 SMP saja. Orangtua saya enggak bisa biayai,” kata dia di channel YouTube Denny Cagur.

Ia kemudian diajak oleh seorang pemborong untuk menjadi kuli bangunan di Palopo. “Di situlah awal pertama punya motor. Saya cicil motor dari kuli bangunan. Saya umur 14 tahun jadi kuli bangunan. Dua tahun saya jadi kuli,”

Tak hanya menjadi kuli bangunan, saat masih duduk di sekolah dasar ia pernah menjadi pemulung. Tak sendiri, ia melakukan hal itu bersama neneknya. “Pernah jadi pemulung waktu kelas 6 SD. Saya ngambil ngambilin-barang (bekas),” ucap Akbar.

Baca juga: Giorgino Abraham Nyaman Main Bareng Sophia Latjuba

Ajudan Pribadi juga sempat berjualan kacang dekat lapangan golf di kota kelahirannya, Makassar. “Jual kacang dulu di lapangan golf di Makassar, trus suka diminta untuk memijit oleh orang-orang kaya usai bermain golf. Karena kemampuan memijitnya itu, ia bertemu dengan bos yang kini menjadi majikannya.

Sang bos akhirnya memboyong dirinya ke Jakarta. Sebelum diangkat menjadi ajudan pribadi, Akbar bekerja menjadi tukang bersih-bersih. Sebab saat itu bosnya masih memiliki ajudan. Hingga akhirnya dirinya kini jadi ajudan pribadi.

“Di situlah kadang kadang norak. Namanya bos serba mewah. Saya foto-foto di mobil mewahnya, jet pribadi. Saya udah keliling negara naik jet pribadi ke Malaysia, Prancis, Jepang, Polandia, Rusia, Dubai,” ucapnya.

Karena kerap ikut ke mana pun bosnya pergi, Akbar sering diberi barang-barang mewah oleh bosnya. Tak hanya itu, ia juga kerap mendapat uang dalam bentuk dolar.

Ajudan Pribadi perlahan mulai dekat dengan pejabat negara, karena kemampuan pijitnya. Bahkan ia pernah mengunggah foto saat memijit Setkab Pramono Anung dan beberapa pejabat lainnya.

“Itu waktu ketemu di Senayan. Dipanggil mijit-mijit, lama-lama akrab. Sama temen-temen bos akrab. Mobil mewah pesawat mewah. Yang kita nikmati ini syukuri apa adanya,” kata Akbar, seperti dirangkum dari Liputan6.com.

Karena kehidupannya kini berbeda 180 derajat dari sebelumnya, Ajudan Pribadi merasa bersyukur karena bisa membantu perekonomian keluarga. Dia kerap menyisihkan uang untuk membantu saudara-saudaranya di Makassar dan membiayai sekolah adik-adiknya. Tak lupa ia kerap menyisihkan uang untuk sang nenek yang menemaninya saat masih memulung.

“Kalau ikut sama orang jangan pernah jadi penjilat, ikut-ikut aja terus jangan mikir yang aneh aneh insyallah mungkin rezeki lancar. Banyakin sedekah pasti ada aja rezeki muncul. Harus bersyukur, kita engga tahu dikasih umur sampai kapan,” katanya. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *