fbpx

Pembentukan Badan Otorita Pengelola Sumbu Filosofis DIY Mendesak

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Pembentukan Badan Otoritas pengatur, mengawasi dan mengelola sumbu filosofis DIY mendesak dibentuk pada tahun ini. Hal itu untuk mendukung kawasan yang membentang dari Tugu hingga Panggung Krapyak ditargetkan sudah diusulkan ke UNESCO tahun 2020 mendatang.

Paniradyapati DIY, Beny Suharsono, menjelaskan saat ini Pemda DIY masih membahas lembaga yang bakal menangani sumbu filosofis. Jika berbentuk, badan harus ditangani oleh para profesional atau kolaborasi antara birokrasi dengan kalangan profesional.

Dia menambahkan otorita ini nantinya harus mampu menghubungkan komunikasi antara Pemda DIY, Pemerintah Pusat sekaligus dengan UNESCO.

“Lembaga ini harus mampu membangun jejaring tiga pilar besar itu, Pemda mewakili seluruh DIY yang menjadi titik sumbu filosofi, Pemerintah Pusat yang menyambungkan UNESCO, ini diperlukan orang yang mampu membangun jejaring itu. Kalau ditangani oleh birokrasi kurang maksimal,” katanya di kompleks Kepatihan, Kamis (21/11).

Dia menjelaskan, untuk tahun 2020 ini sudah ditargetkan diusulkan namun belum masuk rencana kerja dan anggaran (RKA). Baru kemudian, pada tahun 2021 mendatang badan tersebut kemudian akan menjadi pengelola dan pengawas kawasan sumbu filosofis.

Baca juga: Sultan Minta Pemda Tidak Gegabah Memberikan Izin Pembangunan Hotel

Badan ini, tuturnya harus ditangani oleh professional dan birokrat. Nantinya, badan ini akan menjadi jembatan komunikasi pemerintah daerah dengan pemerintah pusat dan UNESCO.

Untuk itu, pengisian jabatan di lembaga ini bisa dari kalangan akademisi atau kalangan professional lain. Meski demikian, tetap ada unsur birokrat untuk mengelola anggaran. Paniradyapati masih berproses dengan cepat karena harus segera didaftarkan ke UNESCO karena kemungkinan akan ditanyakan terkait desain pengelolaannya.

“Ada yang usul bentuknya Unit Pelaksana Teknis Daerah [UPTD] dan lain-lain, kami masih diskusi kelebihan dan kekurangannya. Karena manajemen seperti apa, pasti ditanyakan, kami berasumsi itu lembaga adhoc,” ujarnya, seperti dikutip dari Harianjogja.com.

Beny mengatakan lembaga ini nantinya akan selalu ada dan tidak dibubarkan meski sumbu filosofis telah mendapatkan predikat sebagai warisan budaya dunia. Lembaga ini bertugas untuk mengelola lebih detail sumbu filosofi agar tetap bisa mempertahankan budaya seperti menjaga bangunan dan lain-lain.

Kepala Dinas Kebudayaan DIY, Aris Eko Nugroho, mengatakan penyelesaian sumbu filosofis butuh dukungan dari semua pihak. Terkait dengan lembaga yang akan menangani sumbu filosofis ini masih dalam pembahasan. Menurutnya ada wacana bahwa lembaga tersebut akan bersifat lembaga nonstruktural.

“Tetapi apakah nanti seperti itu [lembaga nonstruktural] atau menjadi bagian berbeda saat ini baru proses. Ini melibatkan hampir seluruh SKPD, entah Bappeda, Paniradyapati kami belum tahu,” ujarnya. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *