fbpx

APTI: Cukai Naik, Impor Tembakau Harus Dibatasi

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Asosiasi Petani Tembakau Indonesia (APTI) memberikan catatan khusus kepada pemerintah terkait rencana kenaikkan cukai tembakau dan harga jual eceran rokok mulai 2020. Meski menerima, APTI meminta pemerintah batasi impor tembakau.

Ketua APTI Jateng Wisnu Brata di sela-sela Musyawarah Pimpinan Nasional APTI yang dihadiri petani tembakau dari sembilan provinsi di Hotel Trio Magelang Senin (11/11) mengatakan, kenaikan cukai harus diikuti dengan pembatasan impor tembakau. Karena, jika ada pembiaran impor tanpa regulasi, kenaikan cukai tembakau akan memiliki dampak kerugian yang luar biasa.

“Rekomendasi teknis dari Kementerian Pertanian harus segera dilaksanakan, kalau tidak ya jadi proyek kematian. Kenaikan bagi kami tidak masalah, tapi HET rokok jangan sampai pula di atas harga psikologis konsumen. Nanti juga akan jadi petaka, industri ditinggal konsumen,” jelas Wisnu.

Petani tembakau pun kata Wisnu, meminta kenaikan cukai yang proporsional dengan memperhatikan semua aspek. Mulai aspek pertumbuhan ekonomi, inflasi, kondisi IHT.

Baca juga: Cukai Rokok Naik 21,56% Berlaku Januari 2020

Ia juga meminta Pemerintah menjalankan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 156/PMK 010/2018 (PMK 156/2018) tentang Perubahan Atas PMK Nomor 146/PMK 010/2017 (PMK 146/2017) tentang Tarif Cukai Hasil Tembakau.

Gubernur Jateng Ganjar Pranowo yang hadir dalam musyawarah yang dihadiri pengurus APTI perwakilan se-Indonesia itu juga menegaskan, kenaikan cukai khususnya tembakau kretek besarannya tidak bisa terlalu tinggi, karena kretek banyak menekan harga di tingkat petani.

“Petani ini sebenarnya minta kejelasan tata niaganya, maka rekomendasi teknis harus ditindaklanjuti. Setiap impor satu ton tembakau luar negeri, tembakau kita harus dibeli dua ton, dan tembakau kita dulu yang dibeli,” kata Ganjar melalui siaran persnya, diterima Selasa (12/11).

Ganjar mengakui kebutuhan tembakau di Indonesia memang kurang. Pemerintah pun dipersilakan impor untuk memenuhi kebutuhan, asalkan tembakau dalam negeri harus dibeli terlebih dahulu, sehingga ada perimbangan dan tidak ada yang merugi. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *